27 August 2008

Gelar VS Skill

Labels:

Lulus. Gelar sarjana. Buset gak nyangka banget punya gelar sarjana kayak duren kejatuhan orang. Dinyatakan lulus dari Jur Ilmu Pasti to Sulapan alias sosial. Terus kalo sudah sarjana, mo ngapain?
Jika diputar kembali ke masa tirani, kekuasaan yang mengandalkan pembantaian karakter, skripsi. Ya skripsi, menurut hasil diagnosisku waktu skripsi tuh, kita terjangkit penyakit stress karakter kompiklasi dengan stroke pergaulan ditambah jeratan disritmitia (alur detak jantung yang gak beraturan.red) dosen yang gak karuan. Alias bikin jantung empot2an, karena banyak revisi. Namun dengan semangat 1825-1830. Akhirnya skripsi kelar juga walopun dengan label ancur abis, dibantai dosen penguji, tapi skripsi kelar. Dan lulus terus wisuda terus nraktir teman, sukuran kecil2an terus.. terus ngapain?

Wuihh!! Teman pernah bilang "enak dah lulus, gak punya beban lagi". Buset kalo kataku lulus adalah musibah. Alasannya: 1. kita gak bisa ngajuin lagi anggaran bulanan pendidikan ke ortu yang didalamnya termasuk anggaran afeksi 63 persen, anggaran sosialisasi (nongkrong) 31 persen dan anggaran pendidikan (yang sebenar2nya) foto kopi, nyulik buku teman, dan mungkin ngutil di perpus, to beli buku, sebesar 6 persen (semua data diatas berdasarkan survei sobat kampus yang tepar mabok ciu, hehehe, masalah validitasi data jgn tanya deh. R e la ti ve) Itu semua ilang, kecuali yang gak punya malu, sok wae lah! Tapi gak semua lho ngandelin kekayaan ortu. Ada juga yang bener2 independen, nyari duit sendiri yang paling gak duit makan sehari2 terpenuhi. dan gak sedikit juga yang kuliah sambil kerja. Itu yang seharusnya dihargai. Dan bagi yang punya alasan lain, tak jadi soal. Setiap orang punya rencananya sendiri2. 2. alasan kita betah dikampus. side effect pergaulan, sosialization movement dan regenerate public placemen a.k.a. nongkrong. Itu semua menghasilkan atau punya keluaran berupa mahkluk yang disebut temen. tentu saja pilihan temen yang baik buat kita adalah pilihan. Canda tawa, gila2an, wah potoknya yang bikin surga tuh singgah di pelataran kampus. Kepaksa deh harus kita terima hilang pelan2. Padahal menurutku, teman2 terbaiklah yang membantu membentuk karakter kita waktu di kampus. Teman2 baik jadi kenangan. Nah 3. ini relative banget, tapi contoh kasus aja. Ada temen yang pacaran semasa kuliah. Temen itu cowok. Kekasihnya jelas cewek masak selokan gak mungkin banget. Nah si cowok lulus tuh ceritanya. Pada suatu malam si teman cowok ngapel ke tempat kekasihnya. Betapa kagetnya si temanku tadi ketika ternyata ada ortu si kekasih. Selidik punya selidik ortu si kekasih itu lagi dalam acara menjenguk anak perempuannya tercinta. Dan karena kebetulan si temanku tadi datang. maka dikenalkanlah si temanku tadi dengan ortu si kekasih. Ngobrol sana sini, akhirnya ortu si kekasih bertanya, "sudah lulus ya, terus kerja dimana sekarang?" GLEK! Si temanku membisu. Bahkan mendadak tuli. Semenjak saat itu si temanku, punya kebiasaan baru dengan si kekasih. Adu argumen disatu sisi si ortu kekasih pengin anaknya kuliah dulu mengingat yang dipacarinya belum ada kejelasan masa depan. Disisi lain si temanku pusing nyari kerjaan. Walhasil, pertanyaan kemapanan muncul di tengah2 cerita cinta mereka. Dan bubar. Menurutku dari kasus itu wajar banget si kekasih bersikap condong ke ortu, ya iyalah dia kuliah yang nyeponsori ortunya bukan temanku. Terus wajar banget ketika ortu si kekasih panik, larang sini larang situ. Mengingat belum ada kepastian masa depan calon mantan menantunya. Jadi efek kelulusan bisa juga berdampak pada kisah cinta. Kalopun tidak itu aneh. Atau memang kedua2nya cuman tinggal bernafas doang gak perlu keringat, duit ngucur terus. Tapi semuanya beda, benul? Nul!!! 4. ini kayaknya yang paling vital seperti anak harimau ketika menginjak umur tiga bulan mereka harus belajar berburu mangsanya sendiri untuk dinner. Karena sudah gak kuliah lagi, gak ada alasan untuk berasyik masyuk dirumah, bermalas2an dan kayak buah semangka. Ngeglinding kesana dan kemari. Tanpa doing nothing. Dan jika keterusan bakalan nimbulin apa yang disebut bad habit. 5. ini yang menyangkut pengabdian dan balas budi. Ortu, yup benar ortu susah payah ngutang sana ngutang sini demi anak untuk dapat kuliah dan lulus (minimal) terus dapat kerja. Nah dapat kerja itu perlu digaris bawahi tebel banget. Kerja itu lah malapetaka yang dikutukan oleh hidup kepada kita yang masih punya keinginan untuk hidup. Jadi wajarlah begitu banyaknya orang dibikin keki sama orang yang cuman tinggal bernafas doang, tanpa berkeringat ehhh duit selangit. Dan kembali ke topik kerja dan kaitannya dengan balas budi ke ortu. Wuihhh berat banget bukan. Udah dulu semasa kuliah ortu dihajar dengan dana pendidikan yang harus disediakan untuk mencukupi kebutuhan kita untuk bergelar sarjana. Dan aku rasa gak sedikit deh. Cukup buat beli rumah POKMAS tipe 27, apalagi dijaman hilirmudik kayak gini. Fiuhh gak kebayang seberapa banyak rasa malu yang ditangguhkan ke ortu. Terus setelah lulus, dihajar lagi dengan menanggung beban melihat anak yang belum juga dapat kerjaan. Sedosa itukah kita. Atau nasib memang belum mau bersahabat. To kitanya aja yang meleng dari rencana2 takdir. Nasib bisa diubah itu kata rumput yang bergoyang.
Nah masih banyak alasan lain yang berhubungan dengan hak ekosob kita sebagai mahkluk ciptaan kampus. Nah jadi kalo excited karena kelulusan fine2 aja. Cuman jangan jadikan itu keterusan. bahkan nyaman dengan itu. Wuihhh hororr. Kehidupan yang sebenar2nya adalah setelah kita lulus. Belajar lepas terbang sendiri. Mencari makan sendiri, pake duit sendiri. Tapi kadang temen2 merasa gak sih. Kalo gelar kita tuh, kadang sulit ngasih makan? Malahan yang ngasih makan tuh skill yang kita dapat to pelajari saat kuliah dulu. Relasi, celah, peluang yang didapat karena insting to survive saat kuliah. Bahkan banyak sekali sarjana2 muda yang dikasih makan bukan oleh gelarnya. Tapi skill yang mereka punya. Kalo pun ada yang bekerja teknis dan tidak ada relevansinya dengan ilmu yang didapat saat kuliah tapi masih ada campur tangan gelar. Itu kalo menurutku hanya bicara grade gaji doang. Begitu.. Jadi manfaatin waktu saat kuliah.. Gali sebanyak mungkin.. Terus jangan malu dengan kerjaan sambilan kita saat kuliah. Terus seimbangkan porsinya, antara cai duit sama cari duit lebih banyak lagi. Huahahaha.. Modal dasar kita saat cari duit waktu kuliah adalah otak yang masih segar. Jadi buanyak ide2 gratisan yang dapat diunduh dari otak kreatif kita. Manfaatkan itu. Terus modal lainnya adalah militan. Bukan sok seniman. Beda lagi. Militan disini maju terus mundur jangan dulu. Kerjaan apa aja yang masih bisa dinegosiasikan dengan waktu kuliah, embat aja. Mungkin ini beberapa contoh pengalaman skill yang bisa kita pelajari saat kuliah dan terbukti sampai sekarang banyak yang masih mempergunakannya.

1. EO wah ini top ranking banget, siapa sih yang gak mau kerja ginian. Udah dilihat keren. duitnya empot2an lagi hehehehe gak ding tergantung bosnya. Tapi seperti yang aku bilang tadi militan. Gak dapet duit yang penting pengalaman. Ya tapi jangan dipake terus OK. Ono rego ono rupo. Tapi sama aja boong kalo cuman suruh jaga tiket masuk. Hihihihi namanya juga pengalaman. Atas nama pengalaman aku siap didepan!

2. Movie making include camera holding dan editing. Kalo ini tinggal kemauan aja sih. Karena tidak semua kampus nyediain komunitas seperti ini. Tapi kalo emang niat lari ke kampus lain pun bisa. Terus ambil bagian2 teknisnya aja seperti cameramen, editor dan penyutradaraan itu dulu. ini bicara yang teknis aja ya kalo kreatifnya dengkul kakiku gak nyampe. Pegang camera menurut temen2 gampang? jelas gampang, cuman pegang doang. Tapi gak termasuk itungan. Gak masuk ke dalam list orang2 keren dengan hasil gambar keren juga. Kenapa ini penting, karena banyak banget lowongan kerja yang manfaatin keahlian ini. Gak dapat lokal, lari ke ibu kota. apalagi kalo udah punya relasi. Wuihhh banjir bro. Yang paling penting adalah bisakah kita menempatkan diri, whos the man/woman behind the camera. Nah jangan mikirin dulu masalah camera yang begitu macam warna dan bentuk serta tingkat kesulitannya. Belum tentu orang yang kuliahnya ambil teknik pengambilan gambar dicap punya kualitas gambar bagus. Belum tentu itu jadi jangan kawatir. Yang paling penting adalah kenali partner kerjamu. karakternya dan cara kerjanya. Sekarang banyak yang menggunakan Sony PD 170 yang advance sih Canon XL 2 dan Beta Cam. Tapi basicnya PD 170 itu lho yang sering banget dipake wartawam infotainment. Bisa kuasai itu, lumayan buat cari makan. Editing. Memang perlu modal juga. Satu PC compatible graphic monitor. Kalo yang punya PC gaming built in, itu bisa banget di karyakan. Ya ngegame ok. Cari makan OK. Sayang banget kalo cuma buat ngegame sama bikin skripsi. Kalo saranku basic editingnya Adobe Premiere PRo update series. Masalahnya kalo mulainya dari ULEAD to VEGAS jarang banget yang pake. Denger2 ibu kota dah lama beralih ke Final CutPRo yang compatiblenya sama Mac. Tapi yang jelas Premiere PRo dulu, advance nya ke Adobe After Effect program yang atu ini masih ke pake terus. Nah kalo masa kuliah kalian dah mulai belajar itu. Saat lulus sambil nunggu panggilan kerja. Iseng2 berduit bikin to ngedit opening event. Lumayan lho. aku dah ngebuktiin. hehehehe

waduh capek bersambung ahh..

4 comments:

jalooe said...

sip.. di kantongin neh.. btw mainin premiere ama after effect ..cuman ngeliput kawinan doang jadi males ngopreknya.. heueueh..

rida said...

kang jaloe- kalo hanya sekedar buat wedding-mah meningan pake pinacle aja banyak aplikasinya, instan pula..

Anonymous said...

walopun aku gak pernah pegang pinacle tapi kalo editing masih percaya premiere hehehehe mungkin karena kebiasaan kali ye, pinacle buatku bagus kalo capture langsung acara di TV

Anonymous said...

Pakai Sony Vegas donk ;-)

lebih ringan dibanding Premiere...

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!