10 October 2008

BABI!!! (Nguik)

Labels:

BABI!
Wah kata yang satu ini emang, kudu, musti, harus, wajib, a must, dihindari. Apalagi dengan artikulasi yang tegas, jelas, lugas dan kecampur sedikit emosi yang gak pada tempatnya(emang emosi ngeliat tempat?). Kenapa? Nama binatang ngaten loh! dilontarkan ke muka orang. mending kalo kupu2, kunang2, siput laut to merak. Lha ini Babi yang notabene, terkait dengan hal2 yang jorok (bagi yang ngebayangin seperti itu), Haram (bagi yang memberlakukan seperti itu) dan struktur wajah yang gak banget (bagi yang beranggapan seperti itu). Nah kontan orang yang dimuncrati kata BABI, bakalan mencak2 12 jurus kung fu dari daratan China a.k.a. marah sejadi2nya.

Sejarah, manusia adalah_katanya_makhluk paling sempurna dari makhluk yang lain. Terang ketika kita sebagai makhluk paling sempurna, dikatain BABI, so bakalan gak trima. Kita ngaten loh! Manusia, punya akhlak, kemuliaan, told, bla bla bla bla, Disamaiin dengan BABI?! Ogah kuadrat kali seribu ableh masakini!!! Disetarakan dengan binatang?! Disejajarkan dengan hewan?! Dipaksa mirip dengan animal?! Wah wah wah, bakalan nyunsep apa itu yang disebut harga diri, nyemplung jauh ke dalam got dan septictank terdekat. Sekali lagi Ogah!!! Tapi mau gak mau, BABI2 itu selalu ada_ya walo gak semua nge-fans_baik dimulut penjahat, kawula muda, aktivis, seniman, teman, sampai tokoh pejuang2 Tuhan. Tapi ternyata kat BABI emang udah jadi ngetren banget. Yah mungkin kejemuan dengan kata2 BAJINGAN, ASU, JANCUK dan yang lain semirip itu. Membuat kata BABI jadi pilihan sebagai representasi emosi, caci maki, ngumpat dan mungkin pengganti titik sebagai pengakhir cercaan to hinaan. Nah kalo kalian lihat Tipi ada yang lantang menyemburkan BABI. Di tipi tuh. Terus 2 minggu yg lalu, waktu aku di ibu kota, seorang pengendara motor mulutnya nganga lebar banget dan BABI LO! Karena seorang ibu turun dari angkot, terus mungkin bikin keki pengendara motor itu yg lewat d sebelah kiri angkot. Fiuhh! Dan mungkin masih banyak contoh lain yg tercecer, kayak pup anjing. Tapi buatku bukan masalah ngumpatnya. Tapi kenapa harus BABI! Kenapa gak sendok, piring, lap meja, cangkul, to ganjal ban. Kan masih banyak tuh apa yang disebut benda. Yang gak bernyawa. Yang bukan karyaNYA. PISS! Tapi ada gak sih yg ngumpat SENDOK LO! DASAR SANDAL JEPIT! Jarang kali ya. Kurang sadis kalo kata temenku. Kadar dosanya terlalu rendah, sambungnya. Bener juga??? Berarti kalo CUELEENGG!! termasuk umpatan gak?

Nguik!!

8 comments:

Kristina Dian Safitry said...

samapi 12 jurus hue..he..dichina kayaknya cuma punya 6 jurus deh*hi..hi..*

senoaji said...

kalo yg 6 jurus itu china versi jacky chan, nah kalo ini versi stephen cow kolaborasi ma dr hembing, cekakak

Cebong Ipiet said...

kung kong kung kong
tanyaken pada yg demen ngumpat

senoaji said...

> cebong ipiet: nyip nyip nyip hehehehe iya daripada ngumpat, kan lebih yoi kalo ngumpat sayur, nyip nyip nyip nyip

Abah Dani said...

Yang paling pengen aku tahu.....
Kalo celeng ngumpatin temannya piye yo....

Opo teriak MANUSIA LU!!!!!!

Trus yang celeng yang satunya mbales...
LU MBAHNYA MANUSIA....!!!!

Mungkin begitu.....ah yang bo'ong bah...

Abah Dani said...
This comment has been removed by the author.
Abah Dani said...

Pas si babi habis baca post ini....

Dia bilang...."DASAR BLOGGER LU!!!"

Senoaji said...

> Abah Dani: Nah itu dia, 2hari yang lalu tu Celeng, aku ajak nongkrong. Maksudnya biar dia mau curhat gitu.. dia minta rokok aku beliin, minta kopi kentel aku jabani, minta ceker bacem aku traktir, kurang apa.. Tapi setelah dua jam nongkrong, belum juga si celeng ngejawab, umpatan mereka buat manusia. aku paksa, cara halus sampai cara lebih halus sedikit.. usahaku tidak sia2, akhirnya si celeng ngejawab.. singkat padat mawut
nguiikk..nguikk.. nguikk.. nguiikkk..

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!