19 April 2009

Semua orang boleh bicara tentang aku, sebagai keparat kampungan! Biarlah cuma dibicarakan belum sampai hunus sangkur terus bacok tempurung otakku!.

Labels:

Aku hanya pingin mencuri ayam. Atau mengganti susu bubuk dengan pasir ditengah jalan. Ataupun nyopet perhiasan kakek mimisan di Terminal Pulo Gadung! Atau juga melempar kunci inggris ke muka tukang ojek yang parkir seenak wudelnya, dipertigaan stasiun Jatinegara. Atau sekedar modal tutup botol kokakola yang ku pipihkan dan kepyekkan dipertigaan Jln Jend. Sudirman Jogja.

Atau aku memilih berdasi mahal dengan baju necis, celana rapih tentengan blekberi dan mengobral kelamin setelah puas menyantap istri orang. Entah lah banyak pilihan yang bisa aku pilih se-instan mungkin untuk menyambut hari itu.

Dulu jasad ku pernah ditemukan gembel di pinggir jalan. Kata orang Jakarta, saatnya "bersih-bersih". Apa yang dibersihkan? Memang saat itu aku tidak ingin tercipta laknat dihujat mulut-mulut berbusa norma hanya karena aku di bayar untuk membacok kepala orang itu. Aku tidak ingin memalak duit orang. Nista buatku, tapi itulah yang dipaksakan hidup untuk bisa aku jalani.

Istriku setia menantiku dirumah. Tidak banyak yang dia harap. Tidak lebih yang bisa dia inginkan. Selain aku pulang, selamat dan membawa sekantung kecil harapan. Buat sikecil,

buat kami.

Dan dimanakah hari yang ku tunggu itu. Dibalik jerujikah? Mungkin. Tapi inilah hidup yang mengajak untuk berselingkuh di dunia hitam.

Apa salahku menjadi penjahat?

Aku ingin berdamai, dengan kamu yang telah aku bunuh, dengan kalian yang menanggung kegoblokkanku, dengan mereka yang mengutuk tangan dan otak hati rendahan milikku!

Dan dengan-Mu yang menciptakan takdir seperti ini!

Dan apa yang sudah kalian lakukan... Pintas?

Atau satu lawan satu!

63 comments:

denyarelektrik said...

huahahahaha!
aku yang PERTAMA!!!!
well, mas aji, karya mu makin dalem aja.

perasaan tersudutkan, perasaan tidak ingin disalahkan. membunuh lalu berdamai dengan yang dibunuh. kedunguan.

ilustrasinya mantep, euy!

dwinacute said...

hiaaaa nggak jadi yang pertama. padahal udah cepet2 kesini lo.

agak sulit di fahami ni. menggambarkan penjahat berdasi yang ingin ganti profesi jadi pencuri kampungan atau para caleg yang pingin nggorok kepala orang2 yang udah di sogok tapi malah nggak mau nyokong?

keknya musti di bawa 2 kali ni hehehhe

J O N K said...

huehue, ketigak juma lumayan dapat pulpen heuheuheu, jadi akhirnya mas seno milih jadi penjatat berdasi atau jualan dasi aja ??

:D ayo lari satu-satu ...

Dhe said...

hikz.. T_T
jdi teringat buku "kejar daku kau kutangkap"
hikz.. dimana ada satu crita yang intinya hampir sama ama penggalan di atas.
sungguh menyedihkan..dan tragis..
ntahlah!! itu yangmampu daku sebutkan, secara begini ne nasib bangsa. T_T
bapakku buruh jasa angkutan :(, kadang bingung jg ketika kecil dulu, daku menangis minta susu :((
hikz..

Cebong Ipiet said...

emmm emmm emmmm *bingung ki ekting mudeng piye carane mas* wkwkwwkw, cemooh lah otak udang yang bersarang di kepala cebong ku

Itik Bali said...

Mas Seno,
kalo aku milih peran jadi istri yang nunggu di rumah aja
wakakakaka

IjoPunkJUtee said...

Ku pilih nenteng karung keluar masuk kampung menjalani hidup jadi pemulung,

Pas ono omah suwung, merapal aji mumpung,
TV-Tape-HaPE melebu karung cemplang cemplung, tak jual lumayan nggo ngisi weteng sing kembung....!!

* Dasar cah Gemblung..!

dMid said...

manteb kang..
emosi sampeyan nyampek, brasa beneran jadi pelakunya.
hhmm...beneran penjahat bukan y? (thinking)

wewarna said...

cari duit halal jaman gini susah ya kang. lebih gampang ngrampok pake parang ato ngrampok pake siasat. don't give up

manusiahero said...

biarlah itu menjadi ilusimu... :D

keboaja said...

Sudah lega mas?

brown sugar said...

Massss Kalo selingkuh jangan di dunia Hitammm ga ketokkkkk......

Niat Mo selingkuh ama Desy Ratna sari malah salah nanti dengan Mpok Nory....

Jiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

oPa said...

hUfh!..bener2 nyampe tuh emosinya..
:D
Mantep bener Neh!

boykesn said...

memang menjadi yang biasa-biasa saja, dah terlanjur necis. jadi lebih dari gembel, belum juga dimaklumi....lebih nikmat jadi pemarah yang sedikit tenang kan mas..he..he..

Edo dot Com said...

satu lawan satu, itu lebih adil...

xitalho said...

Gak..salah...Tiada yang salah.... Sama hal ketika penjahat di gebukin massa juga gak ada yang salah... Life must Go On baby.....

zenteguh said...

sabar mas...sabar...wong sabar iku subur..:D

Atca said...

salah kalo menjadi penjahat kecil2an...mending kelas kakap sekalian hehehe...salah yah...
pa kabar nih...?

annosmile said...

wah..emosi meledak-ledak nih

RCO said...

Jadi apa ya enaknya, terserah deh. Biar aku tonton saja sambil keplok2 gak tombok.

suwung said...

hmmm pura pura mudeng ah
ketahuan ngak ya ekting mudengku?

grubik said...

memang,
apa salahnya jadi penjahit..?

denologis said...

SESUAIKAN!!!!

AKU JUGA INGIN BEGINI SAJA MESKIPUN KAU DAN KALIAN BERKATA BEGITU!!!!


redakansaja....

itempoeti said...

Janjane ki ono opo tooo???

Srooootttt pelorooooottttt....

Ojo dipelorotke katoke....

Saru....

Kabasaran Soultan said...

Marah kang
Kang lag marah ya ?
kalau masih marah
berarti masih hidup
sebab kalau bukan marah
artinya bukan hidup.

he-he-he
Ngak adil ya ?
kalau memang ngak adil
berarti masih hidup
sebab kalau adil
artinya bukan hidup.

lagi, lagi dan lagi aku terpesona dengan warna tulisanmu meski rada-rada nyeleneh tapi sungguh sarat makna.
tabik kang

marsudiyanto said...

Saya pengin nulis yg kayak begitu tapi ndak mampu...

SanG BaYAnG said...

Saya suka yang instan juga kang..,tapi mie..ehehehehe.

perlawanan hati said...

dasyat mas..... !!!!

mantan kyai said...

ayoh rene satu lawan satu mbek aku ...
gelut yo penak. penak yo gelut. yok gelut penak.. jiakaka

Pipit said...

hmmm...
nyeeemmm...
@.@'

Umi Rina said...

Apa salahnya jadi orang jahat? Apa jahatnya jadi orang salah?? Apa ya apa??? wis mbuuh....

mommy adit said...

semakin sulit aku mengikutimu...

mocca_chi said...

benarkah hidup itu suatu pilihan?

♥ Neng Aia ♥ said...

setidaknya masih hidup dan masih bisa bertobat..

BIG SUGENG said...

Penjahat-penjaht kampungan kini naik kelas, mereka sekarang berdasi dan ber black berry
bahkan dengan lantangnya dia bilang untuk menegakkan hukumn

Susy Ella said...

ella mending pilih lagi maliq n d'esential aja deh yang pilihanku hehehehee

LuxsMan Kumara said...

Ngono yo apik...........

MATA HATI said...

wadoh lg pengen gelap ya kang...

The Dexter said...

Terlahir menjadi manusia adalah ketidaksengajaan yang nikmat, terpaksa menjadi manusia adalah pilihan..
Silahkan mau jadi apa..

suryaden said...

penjahat kok gak merasa salah, ha satu lawan satu...

antaresa said...

buat apa dasi mahal ama baju necis kalo muka kaya teletubies

galuharya said...

terekadang suatu tuntutan hidup bisa membawa kita ke suatu hal yang tak pernah terpikirkan sebelumnya.

ajeng said...

Yach mas,apapun alasannya apakah lantas ada pembenaran untuk berbuat seenak kita,semau aturan kita?

sungaikuantan.com said...

wuis,, makin rame disini bro....keren
tukeran link yah... aku dah pasang link kamu... ok.. siip...

Ilham Maulana said...

mantap bos...

Linda Belle said...

senooooooo....lagi PMS ya?

ya oloh...tobat tobat kalo ada yg pms wakakakakak.....

Penny said...

satu lawan satu itu baru gentle, mas...

dafhy said...

terkekang kadang membuat kita berbuat lebih dari kemampuan kita
entahlah itu salah siapa

berbuat jahat demi sang kecil yang menunggu dibelikan susu dirumah

ah teringat lagunya iwan fals *galang rambu anarki*

namaku wendy said...

huaaaa lah koq ngono to mas, hiks

priandhani said...

hmmm, syarat banget warna sastranya, sekaligus puaaaanjang bangooooot judulnya.

i like this post!

endar said...

wuih.. penjahate sangar banget

ciwir said...

salut karo sampeyan, penjahat sing jujur...

gajah_pesing said...

ayo..satu lawan satu..

Henny Y.Caprestya said...

no..no..
jangan pernah ambil jalan pintas, terlebih lagi jika kau tau itu buruk adanya.

berjalanlah mengikuti setapak, lambat laun kan kau temukan cahaya dihadapanNya

haris said...

kisah tenanan yo mas?he2. kadang orang memang dihimpit sebuah kondisi yg orang lain tak mungkin paham.

sepur said...

wadaoooo......kata terakhirmu itu.
" atau satu lawan satu "
wis mending mlayu aku ....ra peduli
kabuuuuuuurrrrrrrrrrrrrrr

Wafi said...

om... pertama membacanya... aku suka banget nieh...

Andy MSE said...

Sampeyan itu bukan keparat kampungan... tapi PREMAN KAMPUNG, hehehe

novi said...

"Istriku setia menantiku dirumah. Tidak banyak yang dia harap. Tidak lebih yang bisa dia inginkan. Selain aku pulang, selamat dan membawa sekantung kecil harapan. Buat sikecil,"

masih untung mas, banyak istri lebih berharap uang banyak dari suami (lmao)

bias said...

Wajahku ganteng, banyak simpanan
Sekali lirik, oh bisa jalan
Bisnisku menjagal, jagal apa saja
yang penting aku senang, aku menang
Persetan orang susah, karena aku
Yang penting asik, sekali lagi, asik!

buwelh said...

dalem banget, otakku nggak nyampe...

siWi said...

Satu lawan satu?
Huh. Siapa takut?
Ayo, sini kalo berani..!!
:P

byme said...

aku bicarakan kamu bos
byme hehehee
byme

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!