17 April 2009

Pangan!

Labels:

"SEMPRUULLLL!!!"

[cut]

[fade in]

100ribu ditarik lagi katanya! Main ke kebun binatang ditunda sampai waktu yang gak jelas kapan itu. Ragil harus dibiasakan menerima ingkar janji dengan ke-makluman gaya anak kecil. Meraung nangis!

Jelas sekali amplop sudah ditangan. sumbangan ke kelompok wanita dikampungnya lewat tangan Asih. Sekarang Asih harus menarik lagi sumbangan itu tanpa harus memperlihatkan tangannya. Alias kalo bisa dipotong, potong aja tangan ini, keluhnya!.

[fade out - fade in]

"lha uang sudah dikasih masak suruh minta lagii.." Desah Asih disela sesenggukkan tangisnya! dipeluk erat Ragil dan ditimangnya untuk tidur. Tak ingin Ragil anaknya melihat ibunya sesenggukkan karena dirajam nasib.

Tak lama di media masa online maupun tidak online. Banyak diberitakan caleg yang sifat hewaniahnya muncul ke ubun-ubun. Ketika didapati mereka tak begitu lancar melenggok manis di kursi dewan. Dan janji yang dimuncratkan partai-partai tengu gurem cacing tanah dan belatung itu ternyata tinggal isapan selangkangan belaka. Ternyata ada beberapa caleg yang nekat berinisistif untuk menarik kembali omongan dan apa yang sudah mereka berikan kepada masyarakat penghuni rumah Dapil mereka.

Ternyata niatan mulut sama hati suka gak singkron. Koar-koarnya sumbangan ini untuk mendukung kelancaran pembangunan sebuah desa atau apapun itu. Namun ketika perolehan suara tidak sebanding dengan duit yang dihamburkan secara Bego! Kebijakan pertama yang keluar sebagai caleg berpolitik praktis adalah TARIK LAGI! BALIKKIN DUITKU!

Nah jelas sekali! Bayangkan (membayangkan neh!) masih caleg aja sudah bertingkah seperti itu. Coba kalo kran-kran duit itu dipercayakan pada mereka. Jelas sekali apa target mereka??? BALIK MODAL!!

Duit sudah diejawantahkan sebagai satu-satunya alat untuk memperkosa demokratisasi dan hak bersuara. Sedangkan Sistem yang ada ternyata ikut berkontribusi. Di amputasi semangat membangun negeri untuk menutupi kekisruhan yang sudah bengkak dalam tubuh mereka! Serampangan! Pukul rata! Berlagak pemuja konstitusi namun mengeja Pancasila saja perlu diadakan rapat panitia. Modyar cocote.

Jadi ketika diberitakan seorang caleg mati bunuh diri. Apakah selayaknya sistem percaloan suara dinegeri ini harus separah itu. Apakah sekeji itu? dan terbukti uang juga bisa dipermainkan! yang terimbas adalah Para penghamba harta, penikmat kekuasaan yang sekarang menyandang setatus stress akut, karena nekat pingin mengemban amanah rakyat!

Mimpi pingin duduk di kursi dewan. Di elukan melenggok gagah berbaju necis, pake pecis rambut klimis kumis bengis lalu istri nangis karena kedapetan 3gp mesum disitus-situs gratis. Sekarang pupus sudah. Tewas terjerat antusiasme yang berlebihan. Bweh!

Dan perlu juga disunati perkara aturan pemilihan pemuja berhala kursi dewan. Belajar dulu baru nyaleg!! Bukan jadi dewan baru belajar!!! Sistemnya yang stresss atau memang pengaruh sejarah??? Embuhlah ra mudeng aku!

[fade out]

Dua orang terlihat sedang nungging disalah sudut ruang!

Pembaca: Lha Asih gimana??
Penulis: Ya gak mau gak harus ngalah, namun hasil rembugan dengan ibu-ibu itu ternyata mereka malah mendukung Asih, lalu kompak ngumpulin duit buat balikin tu duit calon caleg!

Pembaca: Lho? Gitu ya..
Penulis: kalo kebersamaan dalam ruang sempit masih bisa diharapkan sebagai cita-cita hidup lebih baik, kenapa tidak!

Pembaca: setuju! Terus tumben-tumbenan nulis kayak ginuan!
Penulis: Kan aku bagian mungil dari Indonesia!]
Pembaca: Maksudnya??
Penulis: Pikir aja ndiri! emangGP!
Pembaca: (kepruk kursi)

[black out]

55 comments:

mantan kyai said...

pertamax disik... (fade in)

mantan kyai said...

ancen keparat caleg2 busuk itu. udah kalah. gak tau malu lagi (doh) (fade out)

LuxsMan Kumara said...

westalah, ojo gampang dibujuki karo CALEg

sibaho said...

dasar orang gak tahu malu!!! cocoknya orang kayak gitu diapain ya kang dari bumi indinesia???

J O N K said...

mehehehe, pake sistem balik modal, gak masuk dewan pokoke balik modal ... stresss

BIG SUGENG said...

Mas aku punya temen caleg (PKS), jauh sebelum pemilu dia mbantu tanpa pamrih..... (caleg dia yakin seyakin-yakinnya kalau pasti nggak jadi) pokoknya kalau pas ada yaa pasti dibantu, yang untuk sos, musolla dlll. Musim kampanye biasanya ada juga pialang2 yang mengaku bisa mengumpulkan suara sekian sekian. Tiap malam didatangi rata2 dua orang. Karena tahu bahwa mereka adalah orang2 yang memanfaatkan kesempatan, maka caleg itu bilang: kalau bapak2 mau mendukung saya makasih, kalau tidak ndukung yaa nggak apa2, kalau mau bantuan nanti saja setelah pemilu insya Alloh kalau ada nanti dibantu.

Kesimpulannya: caleg yang bagus masih banyak, yang bukan caleg tapi semprul juga banyak...

brown sugar said...

Hahahahaha...Modyar Cocotteeeeee....( Dewe dewe )
Aku kok belum pernah ya dapet kepyuran dari para Caleg....Ada ga Caleg caleg yang mo ngepyuri aku? mumpung lagi tong pes ngene.

Pipit said...

caleg gagal stress karena rakus kekuasaan..
caleg berhasil tp stress karena gak mampu ngidupin rakyat..

Linda Belle said...

kok aku gak dapet yak???
untung gak ada caleg di sekitar rmhku hehe...
tp skrg jalananku tiba2 mau diperbaiki, napa yaa??? pasti krn tmpku anak2nya baik2 dan tidak sombong dan manis2 semua hihihi...

btw caleg yg minta modalnya kembali di tajong ajah sen...:D

mommy adit said...

prihatin ya?

mocca_chi said...

seperti mas seno, ceirtanya wajar, mengalir lancar seperti air dan menyentil. terkadang lucu juga dan tentunya up to date sama isu isu yang beredar.

taran bikin ttg capung ya mas :P

Xitalho said...

Mumet tapi mosting yo iki.. (gelenggeleng pala)

Demokrasi kita masih sangat muda.... perlu waktu untuk bisa tampil dan hadir sbg sistem bernegara yang ideal. Tanpa harus dipaksakan ..dan menuai korban jiwa.

rayearth2601 said...

setelah dikepruk kursi apa yang terjadi sama penulis ???????

nggantung nih ceritanya

mau dibikin season 4 juga ????? wakkakakakak

namaku wendy said...

pangan = lapeeeeeeeeeeeeerrrrr, minta makaaaaaaannnn

Kabasaran Soultan said...

Lagi, lagi dan lagi mas ..warna tulisanmu unique.. tabik.
menurutku sang caleg sangat rasional sekali.
Bukankah ada semacam jargon .." ada uang harus ada barang ". nah ini barangnya ngak ada lho jadi wajar-wajar saja sang caleg "gendeng" itu minta uangnya kembali.
he-he-he

Tips Kecantikan said...

ngomong opo toh iki.....politik dan caleg yah??

Miss Anna said...

hoam...ternyata menduduki kursi masih sebatas caleg tu sama ajah nyicil tiket masuk rumah sakit jiwa yah...pada gila tuh caleggg

bunda said...

Zoom in : hodohhh duitnya udah kadung dibagi-bagikan

Zoom out : hodohhhh duitnya kudu dibalik lagi

kecian deh

denyarelektrik said...

(close up; "foto dulu,ah..." clik!!!!!)
fade in; nih orang nulisnya selalu saja antiklimaks!!!!!
tapi keren.....

Dhe said...

(doh) ohh no..
opo iki lagi T_T

wh said...

Doh nang kono ra nang kene politik kabeh....tp klo ga da politik pa gimana ya?

Bru mikir kehilangan uang banyak aja udah stress po meneh mikir urusan negoro dadi edan paling....?

anna fardiana said...

healah..lama ndak berkunjung ke sini mas seno malah sedang pusing mikirin caleg...hehehe

nyontreng apa mas??

cucuharis said...

Kita hitung bersama yuk cakeg seperti itu
Trus dari partai mana mereka berasal
Partai kok pilih caleg yg seperti itu
Pilih saja wawawuwiwowa :D

ajeng said...

Itulah isi ndonyo mas.. Banyak yg waras tapi lebih banyak yg majnun,hehehe...

manusiahero said...

bingung juga kok caleg stress gitu ya..
apa sebelum daftar gk ada tesnya ya wadohhhh..

dwinacute said...

heallahhh kok ada ya caleg yang taunya cuma pingin balikin modal aja. ketauan deh tujuan asal jadi anggota dewan mo ngapain.
KERUKIN DUIT RAKYATTT!!!! gitu kali yg ada di dlm otak para caleg semprul

d3ptzz said...

hmmm...

jadi kalau misalnya kemarin ga milih satupun caleg, apa salah?

priandhani said...

masih mending mas, uang masih bisa dibalikin. lah kalu semen dah jadi tembok, pulangin aja temboknya kali yak?!

yang kek gitu mah bagusnya emang gak kepilih, tapi ironinya, banyakan yang kek gitu. tapi bukan berarti gak ada sama sekali caleg yang memang berkualitas.

JengSri said...

gak ada gambar gak seru bang.

zenteguh said...

sing jenenge caleg prasaku gak ono sing beres mas he..he..

uwiuw said...

jangan terlalu dipikirin....nanti takut ikut stress :D

annosmile said...

lika-liku caleg yg gagal memang menarik untuk disimak

endar said...

gambare opo to kuwi kok rak metu
caleg gagal ben podo stress kumate

ifoell said...

Urat Nadi malu mereka dah pada kenama yah..?? ck..ck..ck.. memuakkan... lebih hina kayaknya.. apa mereka sadari..?

rco said...

Caleg juga manusia

cebong ipiet said...

wasyem aku pas lagi maem ki malah moco isapan selangkangan...wueeekkkk

rezKY p-RA-tama said...

iya caleg sekarang yang penitng punya uang aja,,tapi hanya nonsense yang dihasilkan

rizky said...

setuju ayukk kerpuk kursi,,,, wkwkwkwkwk :P hihih

joe said...

The End.
Cast:
Sandra Dewi as Asih
Nikita Willy as Ragil

Directed by:
senoaji

Produced by:
Raam Punjabi

neng aia said...

harus lbh bnyk bljr ttg apa arti 'ikhlas'.

caleg : ikhlas utk tdk terpilih.

rakyat : ikhlas utk upahnya ditarik lg.

saya : ikhlas tengkurep 2 hr dikamar.

Ayas Tasli Wiguna said...

Salam kenal bos
Mau ikut2an nimbrung n gabung sama blogger2 keren neh

suwung said...

semprul
caleg ke

IjoPunkJUtee said...

Menjilat LUDAH sendiri.......
Tak suruh njilat LUDAHku sekalian..!!! cuih...cuih.....

Edo dot Com said...

susah bro.. ketika pengabdian hanya dilakukan karena uang, yang ada korupsi dimana-mana..

gdenarayana said...

maap sob baru sempet mampir nie, biasa mase sibuk utak atik templit ndak jelas jee :D

jahhh, anggota dewan dan dewin emang keterlaluan, pengennya kawin sama duit mulu, seperti yang dikau bilang sob, cuma pengen mbalik modal daong...wkwkwkwkwk

e2n said...

ojo pusing - pusing mikiri caleg mas.... mikiri aku wae ... he he he

Itik Bali said...

Kasihan nasib caleg yang bagus
gara-gara ulah caleg semprul, caleg yang memang amanah kena getahnya
ibarat kata pepatah
"Gara-gara nila setitik, rusak susu sebelanga"

Lho..
Nila susunya Rusak to??
makanya ada titik2nya
sekarang jadi sebelangan lagi

he..he

mbah sangkil said...

fade to black kata metallica

ketika kebaikan dijadikan sarana untuk mendapatkan kekuasaan dan materi, maka kekecewaan di luar batas pikiran manusia selayak nya lah yang akan terjadi bila keinginan itu gagal

meylya said...

awalnya aja baek²in rakyat kecil

taufikasmara said...

Huahahahahaha... Naskah film nya udah jadi tuh... Kapan diproduksi? Tapi ada sequelnya lho tanggal 9 juli nanti. Tapi mungkin cuman 2 orang aja yang bakal stress

♥ Neng Aia ♥ said...

wajar saja kalah!

dari niatnya saja sudah tidak ikhlas..

membenahi mesjid, berbagi sembako, memberi uang, dsb-nya bukan niat dari hati melainkan ingin adanya timbal balik. Tuhan tidak bodoh!

grubik said...

lha nek wis memberi kok terus dijaluk maning dengan alesan yang ngisini sini, nggih pancen saene pejah cocotipun kemawon begitu...

anno said...

apik..apik...

herbaldenature said...

gejala herpes genital

herbal medicine said...

obat herbal kanker payudara dan penyebab dan pengobatan kanker payudara dan pengobatan tingkat tinggi melawan merupakan solusi pengobatan herbal dari denature indonesia

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!