29 October 2009

Bukan Saya Lhoo

Labels:

"WALAH! KOK KELAS IPA JADI KEMEBUL GITU???"
"NAH PAK FISIKA KOK BAWA EMBER SEHH???"
"JANGAN-JANGAN?!"

Serempak saya dan kedua teman, mlongo sak kemenge. Muka mendadak hijau. Darah mendadak lemot mengalir dalam tubuh saya dan kedua teman yang kompak pasang muka pekok.

Keringat dingin segeda badak ngompol, porakporanda di muka saya, kedua teman saya tidak jauh beda, bedanya meraka sudah sedia WC umum dimuka mereka sehingga si badak tidak ngompol sembarangan.

Mulut seakan kehilangan peran fungsionalnya. Ceng-ngoh! Mata apalagi, seperti kudanil ketulup peralon, terbelalak terpaku dan njegagik ngelu.

Apa yang terjadi tepat didepan kami, bukanlah rekayasA Ram Punjabi dengan bintang senetron mereka yang bohai ngaudubilah kalo pas njengking! Ini nyata adanya, KELAS IPA PENUH DENGAN ASAP YANG KEMELUS!!

Terpaku lama, betah dengan muka yang njegagik kaku, membuat kami tak sadar ketika otak kami jowal jawil. Mendugang kemampuan berpikir dan logika kami yang terlanjur bosok, untuk segera menemukan jawaban yang yoi untuk menyelesaikannya.

Dengan sedikit energi yang kami peroleh dari seorang temen cewek yang menyapa kemayu, otak dan logika kami pelan tapi pasti mulai bekerja lalu berunding, dan menimbang, memilah, memperhatikan, menyingsoti, menyampluki, dan memutuskan.. Maka keputusaannyyaa adalah.... adalaahhh..

"Pulang aja yuk!"
"hayuukk!!!"

Plencing, njepat!

Sepakat kami memutuskan untuk kabur dan fokus pada teknik melarikan diri yang paling ciamik!

Awalnya sih iseng tapi mak jegagik menjadi persoalan yang melibatkan kepulan asap, kepanikkan guru-guru serta hebohnya murid-murid satu sekolahan. Adalah sesuatu yang mengasyikkan wkwkwkkwk!! Walaupun keesokkan harinya harus mendapati satu kitab penuh ajaran tentang tata krama, sikap dan trik serta tip menghindari ke-pekok-an ketika di sekolah, harus ditelan bulet-bulet.

Mau gak mau ketimbang berkepanjangan dan nyampe ke meja hijau, disidang ortu. Mending membayar denda dengan tertunduk dan manggut-manggut. Gak butuh waktu lama, mengakui berbuat salah dan tidak akan mengulangi lagi, selesai sudah. Dan mari iseng lagi.

Akhirnya Pak Bahasa Inggris tau dan mencak-mencak, ketika sadar helmnya ada yang aneh. Terutama baunya. Yup bener, helm itu kami tukar dengan helm seorang seles buku pelajaran yang kebetulan mampir ke sekolah kita.

Awalnya kami sepakat untuk ngampet ngakak, ketika Pak Bahasa Inggris sadar helmnya berasa aneh. Tapi kesepakatan itu bubar adanya, tawapun meledak ketika Pak Bahasa Inggris, sadar bau helmnya tidak familiar dengan bau yang biasanya.

Dan ketika tau kami cekakakan, dan Pak Bahasa Inggris tau kami adalah oknum pelaku penukaran helm itu. Secepat kilat Pak Bahasa Inggris membanting helm itu. Helm itu hancur, kami bubar berlarian mencari aman, dan si seles hanya bisa mlongo melihat helmnya hancur.

Itu mungkin sebagian kenakalan semasa SMA dulu, masih banyak dan berjibun. Entah itu disengaja atau sangat disengaja. Kadang saya cekakakan sendiri, ketika mengingat tingkah dan ulah saya dan teman-teman SMA. Mungkin salah satu alasannya adalah memenuhi hasrat gelora darah kambing muda, melampiaskan yang tidak terlampiaskan. Bukan saru, tapi kalopun ada yang saru pastilah saya sengaja untuk melakukan kesaruan tersebut. Tapi karena gak ada yang mau diajak saru. Maka saya saru dengan media lain. Mbuhlah! BWAKAKKAKAK!!!

Namun seiring perjalanan waktu dan rumitnya rajutan umur yang kian bertambah. Kenakalan itu menjadi penyesalan, cerita dan pendewasaan. Bagaimana bersikap dan menyikapi sesuatu, belajar menjadi bijak. Dan menghargai orang lain. Hmmm...

Buat Bapak serta ibu guruku, terimakasih atas bimbingannya dan maafkan kenakalan saya.

***

Di sebuah ruang BP..

"Udah sekarang kalo kamu mau ngerokok disini aja, jangan diluar, malu kalo dilihat murid-murid dari sekolah lain..". Tukas pak BP dengan senyum.

"Iya pak.." Jawabku.

Aku hanya tersenyum kecut sembari menyalakan sebatang rokok. Dan menyruput teh hangat, entah teh siapa, yang penting cocok dengan sebatang rokok ini. Pusssss...



27 comments:

xitalho said...

Oalah.... kebacut tenan...bwakaakakak....
Guru mbok kerjani kualat piye jal..??

marsudiyanto said...

Saya merasa nggak pernah digitukan murid, karena saya bisa menyelami jiwa murid...

Saya merasa murid saya selalu menunggu kedatangan saya dan merasa kecewa manakala saya tidak datang.

Semoga saya nggak terlalu GR.
Tapi ketoke memang ngono kuwi.

Bahkan rumah sayapun terbuka manakala ada siswa yang karena tugas sekolah harus download bahan dari internet, sementara siswa tersebut sangune ngapret.

Tisti Rabbani said...

huahahahaha...*ngakak nganti terguling2*..

wes, mas..tobat oo...
guru kan juga manusia....ra' mesake poo..??ngajar nganti biduren esih di 'blusuki' murid e dewe...

ning, bagaimnapun, SMA adalah tempat terindah buat ngerjain guru.. (hasyah!)..soale pas kuliah ra wanii..ndak nilai ne mbrosot trus lulus e ra rampung2...hehehe

itempoeti said...

panceeeennnn....
cah kenthir...
ugal2an...
untunge aku alim ra koyo kowe...
hihihihihi...

Love4Live said...

istighfar...
mugo2 anakku ra koyo ngono...

sibaho way said...

hahahaha.... laskar pelangi (dewasa) banget....

si Rusa Bawean said...

haha
dasar nakal
:)

namaku wendy said...

lah nek bukan dirimu trus sopo, wis jelas-jelas ketangkap kering juga ndak mau ngaku, hayo ngaku ndak *sodorin sotil*

Wong Jalur said...

Iki ngomongi opo seh? [kabur...]

Kabasaran Soultan said...

Wakakakakakakakakakaaaaaa ...
daku hanya mau numpang ketawa-ketiwi saja kang.

as usual ...renyah, menggigit dan sedikit membuat jidat berkerut

pakne galuh said...

guru BP says: woeee...semprul!@#$#@ kui tehku sing mok ombe
senoaji says: halah pak...ngrokok yen ora enek teh anget rasane ora mathuk

bwakakkakakak
edan!

Ra-Kun said...

wahwah...
menarik nih :)

salam kenal ya ^_^

Ayas Tasli Wiguna said...

gpp.. guru akan inget dg anak pandai dan rajin sebagaimana mereka inget anak nakal dan bengal.. hohooo

BrenciA KerenS said...

mengko nek anakmu diundang bp ojo gumun yo pak...

koming said...

hehehe... keren broo...

cyzko said...

masa sekolah mang tak terlupakan ...

haris said...

mbeling tenan kowe mas. ha3.

rezKY p-RA-tama said...

numpang buang pipis ah,,eh komen dink,,heheh

ikhsan said...

sungguh terlalu....hehehe

Elsa said...

melongo sak kemenge???
waduh saknoe cangkeme.
hahahahahhahaaaa

nA said...

Hueheuhehe.. Dadi nyesel ki, Kethoke aq sma kurang mbeling ki mas.. Bs direwind ndak y?

rezKY p-RA-tama said...

yang jelas bukan aku dah...

riFFrizz said...

kasihan gurunya donk
he he he

meylya said...

mugo² anake gak nurun =))

Kika said...

Wuahahahahaha... Dasar bocah mbedugul...

Pipit said...

untung saya gak satu sekolah ama Mas Seno, dan gak satu angkatan

hehe

pis!

endar said...

sekolah yen ra ndugal ora gagah

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!