14 January 2009

sisi miring cinta fitri session 3 untuk ponakkanku

Labels:

Aku sempat dibikin kayang 4 kali oleh ponakkanku. Begini seperti biasa jam belajar anak (menurut aturan orde baru) antara jam enam sore sampai jam sembilan malam. Biasanya ponakkan ku tanpa harus dikejar2 untuk belajar, langsung berkutat dengan PR2 lucunya. Yah PR2 anak kelas 6 SD gitu. Tapi malam itu aku lihat ponakkanku murung. Kusem gak ketulungan, muka dilipat2. AKu lihat buku pelajaran masih tertata rapi. Belum acak2kan. Sesekali tangannya melakukan kegiatan2 seporadis, nyobek-in koran, lempar sandal, nyubit kursi, bahkan sempat ngumpatin kucing.

Aneh. Gak seperti biasanya. ku dekati, ku tanya, kenapa ngambek dan gak mau belajar? Jawabnya dia melewatkan tayang perdana cinta fitri session 3 disalah satu gerbong televisi kita. Gubrakkk!!! Anak kelas enam SD, bete, ngambek plus makar kecil2n, karena gak bisa nongkrongin TV, gak bisa nonton cinta fitri session 3 tayang perdana???? Kalo gak salah sinetron itu putar diatas jam 9 malam. Sejak kapan ponakkanku nge-fans cinta fitri? Lalu ku tes, ku tanyakan episode terakhir session 2 ceritanya seperti apa? Lancar semprot ponakkan bercerita mulai dari ceritanya sendiri sampai gaya tutur para pemainnya. Lalu ku tanyakan lagi sambil ku ajak bercanda, udah hafal dandanggulonya (nembang jawa)? Ponakkanku diam. Walaupun sayup aku dengar lirih ponakkanku bernyanyi dandanggulo. Namun tetap aja mukanya kusem, murung, dilipat dan lain sebagainya. Wuihhh....BUset. Amburadul bener otak dan motivasi ponakkan ku gara2 tontonan yang belum cocok dijejalkan ke otak mungilnya. What happen gitu cretttt??? Kadang aku berpikir akunya yang gak gawul atau memang, pola streaming otakku yang gak bisa follow perkembangan kejiwaan anak, keinginan dan pola imjinernya. Resah gak bisa nonton cinta fitri. Wuihhhh...Ada apa dengan anak2 sekarang(tidak semua pastinya)? MUngkinkah pola2 baru kejiwaan anak mulai kosong? Sehingga menuntut diisi dengan sesuatu yang baru sesuatu yang bisa meluberkan keinginan mereka untuk mengenal dunia orang dewasa? Pertanyaannya apakah mereka paham dengan cerita di sinetron itu? AKu berspekulasi, mereka paham dengan gaya tutur pemain2 di sinetron itu. Meniru adalah dunia yang mengaksikkan buat anak2(ku pikir). Tapi meniru gaya sinetron2 centil? Ngeri, konsekuensi dari candu media televisi, Imbas yang kurang asik datang pelan2 (kayak arak bali). Disorientasi anak untuk menikmati ruang2 bermain mereka, seakan2 terpaksa harus memasukkan pola2 yang memang belum pas untuk ruang bermain mereka. Dan jelas, kita sebagai orang dewasa ikut pula berkontribusi. Pendampingan perlu, namun larangan juga salah. Mematikan televisi juga perlu namun tentu saja salah karena pembatasan hak untuk mendapatkan kesenangan. Dan menurutku ponakkanku berhak mendapatkan kesenangan2 itu. Namun tayangan edukasi buat ponakkanku(ntah anak2 yg lain) adalah sesuatu yang tidak menghibur, membosankan dan 'gak penting banget' (revolusi kosakata anak2). Memang mendampingi anak kecil ketika nonton TV, perlu sekali. Namun terkadang, anak adalah korban dari orang dewasa. Orang dewasa terkadang ada sisi kekosongan yang perlu mereka isi pula. Dan salah satu media efektifnya adalah hiburan di TV, merucut pada sinentron. Nah parahnya hak bicara dan mengutarakan uneg2 anak kadang2 suka tidak diakui oleh orang dewasa. Hancurnya lagi orang dewasa menganggap erang si anak dianggap intervensi afeksi yang terlalu berlebihan dan bikin bete. Dan Yang terjadi adalah mengedepankan kekuasaan. Anak kecewa, nangis dan demo menentang kebijakan orang2 dewasa. Atau pola2 lama yang mendukung kualitas mereka dalam beredukasi dijadikan bahan tawar menawar. Mau belajar jika boleh nonton cinta fitri. Sinetron dijadikan motivasi belajar? aneh gak sih? aneh gak?

16 comments:

suryaden said...

entah, anak sekarang memang sangat cepat menyerap acara di tv, apalagi ditambah suasana rumah dan lingkungan yang kalangkabut tak menentu, anak perlu ruang bermain yang luas dan bisa dieksplor setiap hari, tapi cilakanya juga tiap episode sinetron selalu berakhir dengan adegan yang membuat kegusaran-kegusaran sehingga harus ditonton lagi..., segera bawa anak-anak itu bermain di luar rumah, yang dewasa memang harus mendampingi dan harus dengan kasih sayang yang jelas...

Susy Ella said...

halo....makasih dah mampir di blog ella....

mmm memang sinetron n tayangan TV jaman sekarang parah bangeet. gw termasuk yg ga suka nonton sinetron, yg jelas ga ada manfaat n malah bikin stres nontonnya...mending nonton kartun, sepakbola,balapan n berita.
kita sebagai orang dewasa memang harus bisa mengetahui pola didik yg baik utk anak, apalagi dijaman seperti ini. kalo misalnya dia ga nonton di rumah, nah disekolah bisa aja dia dibilang ga gaul ma temen2nya karena ga tau acaranya. ini yg bikin tambah ribet. mungkin kita harus membuat mereka mengerti dan paham baik n buruknya sesuatu. jadi ga hanya sekedar melarang, tanpa ada penjelasn yg logis buat mereka...

senoaji.....tukeran link yuuuk

abang said...

Itulah dampak negative kemajuan teknologi mas seno, sama juga dengan anak saya duhhh ...
Tinggal kita aja mas yang menjelaskannya dengan bijak ...

Salam

ajeng sekar tanjung said...

hahahaha.. kalo si mbak dirumah udah mulai nongkrong di depan tipi. mencet channel nomer 8 yang menayangkan cinta fitri..

saia langsung kabur ke atas. internetan.. browsing.. dengerin lagu.. gak kuat liat adegan tangis-tangisan yang gak ada ujungnya..

stress sendiri saia liatnya.

Seno said...

Yah, sedangkan Televisi Pendidikan saja isinya hampir tidak ada kaitannya sama pendidikan. TV menghilangkan tradisi. Tidak ada lagi anak2 di kampung saya yang main petak umpet, tak ada lagi yang main jongjangan ketika rembulan bersinar. Tak ada lagi anak2 yang bermain jamuran. Tak ada lagi anak2 yang main endog-endogan. Padahal permainan itu menurut saya mendidik dan mengasah kemampuan otak, karena semuanya harus memakai strategi agar jadi pemenang.

Tapi memang benar kata Ronggo Warsito dalam primbonnya, bahwa tradisi / kebudayaan itu akan selalu berubah/hilang seiring perkembangan waktu.

Untung TV-ku rusak hue..he..

Senoaji said...

@suryaden:setuju...bimbingan ortu yg jelas, menjelaskan lagi perkembangan si anak untuk ke depannya
@susy ella:bener banget...mbak cuma parahnya guru2 skrg jg suka sinetron jadi kalo mo ngasih tahu murid2 tajut menjilat ludah sendiri..piss
@abang:duh piye ini yg komen balesnya... tipi bahaya bang... apalagi utk anak2 tanpa dampingan...
@ajeng sekar tanjung:nice move
@seno:wkwkwkwkwkwkwk slamat, di service dung tp jgn k bengkel kulkas. ntar jd-nya adem tu tipi wkwkwkwkwkwkw

Brigadista said...

Walaah sinetron ya....!!! aku suka rebutan tuuh ma sodara,..secara aku suka film barat dia pengennya nonton sinetron,... giliran aku usulin dibelah bagi dua aja tipinya dia nolak,..he he hee

Cebong Ipiet said...

emmm emmmm...coba saya yg jadi pemaen sinetronnya..dijamin deh aman..g ada yg mau nonton T_T

Senoaji said...

@brigadista:wkwkwkwkwkwkwkwkwk... wah kalo yang seporadis perang sodara kayak gitu aku gak ikut2 deh, ntar kalo ikut malah tambah repot lagi urusannya. dibelah 2 aja udah ribet palagi dibelah tiga wkwkwkwkwkwkwkwkkwkwk
@cebong ipiet:aku nonton kok mbak, cuman tipinya aku balik jadi nontonnya dari belakang[?????] kikikikikikikikikikik

Erik said...

Sinetron yg sekarang gak seperti sinetron waktu cuma masih ada TVRI,

Saat itu, sinetron yg di TVRI isinya lebih mendidik...

senoaji said...

@erik:bener banget mas... coba kalo tipi item putih gak tergusur arus modernisasi wah bakalan seru lagi tuh... hehehehehehehehe

terimakasih semua

ziezie said...

wah wah wah ternyata TV itu jauh lebih nempel di hati ya sampe ditangisini segala...yah memang orang tua harus ekstra utk mengarahkan putra putrinya utk acara yg baik saja (kt ortu zie)...btw zie jg suka lho cinta fitri hehehe

Elsa said...

waaah...
aku bukan penggemar sinetron, dan sekarang sedang tidak mengikuti sinetron apapun....
gak pernah tau nih, dampak sinetron sampai sebegitunya ke anak kecil ya...
*geleng geleng kepala**

RiP666 said...

hihihihi ini tontonan favorit nenekku

hanskoesmadi said...

sebagian besar sinetron kita adalah proses pembodohan massal oleh stasiun TV melalui layar kaca....hati-hati. sebaik2nya menonton tayangan TV adalah membaca, dan kita orang2 dewasa wajib memberi contoh.....minimalkan nonton TV.

ela said...

menurut saya yg salah bukan tayangan nya
karena cinta fitri di set malam agar yg nonton orang dewasa aja
klo pun ada anak di bawah umur nonton seharusnya yg dewasa mendimpingi untuk menjelaskan mana yg boleh di ikuti mana yg gak boleh ditiru
klo menurut saya justru cinta fitri bisa kita jadi kan contoh dalam hidup bukan meniru adegan demi adegan nya kita ambil sisi positif nya lah
ya saya berharap anda bisa mengerti maksud saya

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!