24 March 2009

Acup-acup

Labels:

Media masa online masih semrawut mem-blow-up orang-orang pebisnis saham suara rakyat. Jemuran bendera semakin gak jelas konsep sosialisasinya. Dan semoga tidak dimanfaatkan momen Bandung Lautan Api hanya karena pingin meraup simpati. Dan ternyata ditanggal yang sama tahun 2001 Kaloran Temanggung, punya cerita.

Aku yang terjebak di dunia treett, karena masih berstatus tengu kloningan. Wuihhh ada juga celoteh sosial yang masih saja muncul dikala seorang Karso tukang becak, cengoh gak mudeng mendengarkan jurkam koar-koar tentang partainya.

"Lha kenapa datang kalo cuman pindah tempat tidur?"
"lumayan mas dapat dum-duman(pembagian) kaos!"
****

Pulang, rumah.
Lihat ponakkan lagi pada sorak sorai bergembira tepuk pramuka, liat tipi gede baru, tapi milik tetangga. Entah disengaja atau tidak, tetanggaku menaruh tipi barunya diteras rumah yang menjorok keluar. Dan jelas tipi baru itu menarik perhatian tetangga-tetangga yang lain. Termasuk ponakkanku. Bisa ditebak, kelakar si tetangga berkarma lumayan sadis, berkata:

"Weh manteb sekarang nonton sinetronnya, layar datar jeee, yang penting gak pake kridit, lunas!"

Celetuknya keluar setelah seorang ibu-ibu bertanya,

"kredit dimana pak?".

Dalam hati aku mengumpat seribu kudanil disunat. Lha?! Hari gini masih umuk (pamer) tipi?? Crot! Kalo dulu ketika Pak Sucipto, orang yang pertama kali punya tipi hitam putih dikampungku.

Menggelar nonton bareng All England 1978, Rudy Hartono tumbang oleh Liem Swie King si jago smash. Iya nonton bareng, yang empunya tipi dan tipinya ada didalam rumah dan yang nimbrung ikut nonton bergantian celingukan dari luar, dijendela yang separuhnya tertutup kordain Itu pantes. Meneguhkan pak Sucipto sebagai orang paling kaya yang mampu beli tipi. Panteslah kalo pamer dimanapun Pak Sucipto berdiri disitulah cerocos tentang tipinya gak putus-putus. Lha emang barang langka di tahun-tahun segitu. Ass! mbuhlah!

Tetanggaku semakin liar dengan celoteh-celotehnya. Semakin banyak yang berkumpul gumun (heran) melihat tipi segede itu. Si tetangga semakin semangat berkampanye menunjukkan eksistensinya sebagai orang yang nyaris kaya banget.

Sepintas ku lihat ponakkanku masih cengoh! Gumun (heran) gak jelas! Menatap kardus cangkang tipi plet gede itu.Awalnya ku biarkan ponakkanku menikmati itu semua. Tapi lama kelamaan...

Lha kok yang dicecar ponakkanku dengan pertanyaan yang menjurus kepersoalan perekonomian keluarga.

Wahhh! Dah gak sehat neh bikin dosanya!

SOTOSOMPRET!! Wah coba kalo ini di Plurk mencak-mencakku bisa naikkin karmaku karena dosa-dosa yang nikmat tiada tara!

Memang sampai saat ini ponakkanku harus puas menikmati siaran tipi dengan layar cembung. Karena memang kebutuhan memanjakan mata tidak harus dengan layar datar. Belum butuh. Ngirit? Mungkin juga. Gak mampu beli? Belum! Ada hal lain yang perlu dipikirkan, selain criwis soal beli tipi plet. Sirik? gak juga! Coba kalo si tentangga pamer layanan hotspot gratis, waaaa!! Tapi asal gak sampai membunuh, sirik itu sah-sah aja.

Nah! Takut ponakkanku muntah darah karena kerjaan dalang pamerisme. Dan jelas afeksinya untuk memiliki tipi gede plet gak terpenuhi. Bergegas Aku panggil ponakkanku. Setidaknya cukup untuk ponakkanku mendengar itu semua.

Ponakkan tertua bilang, memohon tepatnya untuk dibeliin tipi segede itu. Nah yang ku bayangkan terjadi juga. Tetanggaku berhasil menginfus otak ponakkanku dengan cairan basi produk kelas kaya gadungan. Aku cuma bisa ngelus celana terus rogoh kantong, buka bekpek. Nah nemu, permen acup-acup. ku berikan ke ponakkan ku bilang

"ini aja dulu".

Harapanku dengan memberinya acup-acup keinginan ponakkanku untuk minta dibeliin tipi segede itu, berkurang dengan sendirinya, namun..

"Om kapan om? tanya ponakkanku.
Ku jawab singkat apa yang ada dikepalaku:
"habis pemilu".

Ntah ponakkanku tahu maksudku atau tidak yang jelas ku lihat dia manggut-manggut dan asik dengan permen acup-acupnya. Dan berlari meninggalkanku dan mendekati tetanggaku yang semakin brutal memamerkan tipinya yang gede itu. DOHHH!!!!

Ku kira sifat pamerisme sudah menjadi barang langka dibumi yang kadang-kadang kisruh tanpa sebab yang jelas ini. Tapi heran dikampung sendiri, hal seperti itu masih ada. Apakah ini perang eksistensi atau memang budaya?

63 comments:

Dhe said...

hikz..
lagi2 daku ga ngertiiiii :(
uwaa.. koneksi ku dudut banget nehhh >,<

KABASARAN said...

he-he-he ...inilah wajah baru negeri ( mu ) mas.. jangan marah dan jangan kesal dikau... ini negeri acup-acup.

J O N K said...

mehehehehe, ngeklik dulu ah, udah dapat 3 besar, mehehehe .. wah kok sekarang templete nya jadi begonoh mas :D

cucuharis said...

Kita ga usah terpengaruh
Toh dengan terpengaruh hidup kita ga akan nyaman

Biar kita jalani saja dan syukuri apa yg kita miliki :)

anna fardiana said...

halah...dasar tetangga mu mungkin OKB kali yaaa
baru punya tipi plet aja segitu sombongnya..

parahhhh!!

ajeng said...

Baru tau mas ada permen acup-acup,rasanya gimana tuh? Ohya, nitip senyum kecut aja sama tetangganya mas.

Sang Cerpenis bercerita said...

permen acup2? cupa cup maksudnya? ha ha ha..ada2 aja nih.
btw, pamerisme memang udah ada sejak jaman dahulu kala sejak manusia dijejalin dg aneka produk biar semakin konsumtif.

bagus pras said...

"ini aja dulu"...
yang kupunya cuma tegesan.., lalu kubakar lagi kusedot..sambil baca postingan sampeyan sambil cengengesan...

hmmm mantap

namaku wendy said...

hayah, wen mo nemenin babeh nonton cinta pitri ae wis sambil ngemut permen (a)cup-acup mmm manis..manis..manis..

rayearth2601 said...

Kuda nil disunat sama siapa mas ???

disuntiknya berapa kali ???

LuqMaN "luXsmAn" Kumara said...

biasanya kalo ada yang pamer, ada sebagian orang yang mencemooh dan iri.......

sampeyan iri yo...........

BIG SUGENG said...

Lhaa itu kan ada contonya, pemilu dulu ada capres yang nggak jadi yaa suka pamer, pakai jet sewaan yang ditulis Amien Rais for presiden habis itu naik helikopter ke lokasi kampanye, beda banget sama HNW malah naik pit othel. Sekarang ada Prabowo yang pamer Jet Pribadi buatan brasil, si HNW masih naik sepeda othel, makanya saya akan tetap milih sepeda othel (partainya pak HNW)

mommy adit said...

kalo pengen ngeliatin barang2 yang kita punya, itu pamer... kalo pengen ngeliatin ibadah-ibadah yg kita lakukan, itu riya... kalo yg ngeliatin barang2 orang (dan ingin punya), itu namanya apa ya....

JengSri said...

Dah budaya kale bang :)

IjoPunkJutee said...

Mas Seno SALAH BESAR...!!! Pamerisme justru makin mengukuhkan dirinya di Muka DUNIA para manusia...!!! jangankan TV Plet gede dpamerin, tampang gak meyakinkan dan membosankan aja dipamerin di tiap perempatan...

priandhani said...

sori kalo jarang komen lagi nih, load kerjaan lagi ngejulek :)

Kristina Dian Safitry said...

aku yakin keponakanya gak sampai muntah darah. wong dia asyik dengan tontonan tipi cembungnya kok..entah dia ngerti atau gak mau ngerti dengan sekitarnya tuh bisa jadi.

xitalho said...

Aku koq ora reti kalo ada "ndum-nduman" kaos.

suryaden said...

siram air aja tipinya biar cepet gede...

Umi Rina said...

Hhhh, trenyuh *ngelus dada*...sabar...sabar...
Cukupkah, bumiku dan penghuninya dengan imbalan permen 'acup-acup'???

Cipzto said...

habis pemilu??
jangan lupa ya om... :D

Xitalho said...

Kuwi mesti tipi sing pesek kae khan?

cahayabahagia said...

mau dunk permen acup-acupnyaaa...
hihihihihi.. :D

ciwir said...

sing penting PEMILU ojo diwolak-walik M karo L nye yo

Daiichi said...

Negri Ini memang sedang mencari jati diri.. doakan semoga hasilnya baik.. :-D

Erik243931 said...

Wah berubah teplate ya.
Masih dapet nonton All England 78?

Semoga yang terpilih nanti makin banyak orang yg amanahnya

tukang nggame

mantan kyai said...

acrut acrut. acrut di dada. acrut dimuka (lmao)

MATA HATI said...

cup cup cup.. sssst jgn bilang2 ya sy dpt berkat lho hihi

Cebong Ipiet said...

pamerin aja..jeb ajeb ajeb ajeb

sibaho said...

yang dijalanan itu photo dipamerin banyak banget tanpa bayar pajak... budaya baru kah?

aRai said...

mencak² disini juga kan bisa menaekkan page rank ma alexa (lmao)

dede said...

no comment dulu, yang penting datang hehee

Pipit said...

Doh!!! (ngikutin homer simpson)

Tetangga itu bakalan ngiri kalo liat tipi saya, mas! Tipi saya kalo diliat gambarnya warnanya pink semua.. Belum ada kan yg kayak gitu? Punya adek saya malah warnanya kuning semua..

Permen yg biasa saya makan namanya Chupa-Chups, mas... Hehehe...

rco said...

Kalo aku gak mau janji habis pemilu,
nunggu negeri ini gak ada korupsi,....
hihi... kayaknya susah.

faizz said...

masih banyak pak yang punya tingakh polah macam gitu di tanah air ini, dan enaknya emang ditimpuk pake watu, atau sekalain tipi layar datarnya didatarkan sedatar tanah, gimana, setuju? wah flashdisk gue ilang, dan isinya semua photo tongak polah mesum gue. mampus gue!!!!!!! sakit perut gue mikirinnya

itempoeti said...

Jebule jamane All England Rudi Hartono vs Liem Swie King..., kowe wis lahir nyeprot to Sen...

Konangan sak iki nek sakjane wis STMJ..., Setengah Tuwo Mung Ja'im... kikikikikikik...

Crooootttt..., waduuuuhhh... mambu opo iki...

nirmana said...

acup-acup kirain walikan cuap-cuap...owh ternyata permen towh.

ipanks said...

pelmen acrut-acrut kali bro bwakakak,eh belinya dimana jhe?mbok daku dikasih tau :D

kawanlama95 said...

mas emang dulu udah nonton waktu liem swiking.emang lahir taun berape .ya kali cerita bokapkan.oke deh thanks ya koment yang hebat tuh

BIG SUGENG said...

mas seno saya dulu habis ngaji di mesjid terus jalan lumayan jauh untuk ngintip tivi, yang punya dan anaknya yang punya sombongnya minta ampun, begitu ngerti ada yang ngintip, korden langsung ditutup

lha sekarang kok masih ada yang seperti itu, tidak lepas dari conto dari pemimpinnya/calon pemimpin yang belum tentu jadi

Prabowo pamer jet pribadinya waktu kampanye, dulu juga ada Jet yang ditulis Amien Rais For President yang dipakai buat kampanye setelah turun dari bandara langsung naik helikopter.

Saat yang sama HNW malah naik sepeda onthel ke lokasi kampanye tahun ini juga seperti itu...
makanya saya akan setia dengan partainya HNW

Atca said...

absen dulu baru baca yah..sebelum inetnya lemot lagi..

boykesn said...

dinegeri kita ini banyak yang mampu membeli apa saja..kok...
cuman karena hidup bersosialisasinya itulah membuat keberadaannya tersembunyi alias sengaja disembunyikan...

Neng Aia said...
This comment has been removed by the author.
Neng Aia said...

syapa tuh mas nama tetangganya?? rumahnya dmn?? ntar aku samperin deh tak bawain kulkas, meja, tivi yang baru semalem dilempar sama mas senoaji, biar gantian pamer! :p

Nyante Aza Lae said...

dah ta' bongkar di kamus bhs Indonesia
gak ada tuh artinya acup-acup
glekkk..
kabuuuuuurrrrrrr

Agus Irwanto said...

weh semakin semangat nulisnya, followers-nya tambah buanyak, semangat-semangat...

gdenarayana fans mania senoaji said...

[OOT] SAGEDE GABAN

wekz, ada kata dum - duman juga yah sob...wkwkwkwk

minta dum :D dum cup - acup kan uenak...heheheh

apalagi klo wiwid gunawan ato tamara blezinsky yg lagi jomblo neh...wakakakak

Linda Belle said...

pamer mah udh biasalah..

klo di bandung+jkt skrg lg pamer BB alias blackberry, ada tuh ibu2 lagi jemput anaknya trus dia taro BB nya di meja biar diliatin org, pdhl mah pastinya dia gak akan tau kegunaan ntu brg hhehe...cmn bs tersenyum saja liatnya

Sang Penyamun said...

asli bingung gw ama postingan yang ini....

wkwkwkkw....

Elsa said...

intinya Mas...
intinya apa se???

hehehehee

Septian said...

Waaah...seumur2 belum pernah nonton pertandingan Rudi Hartono, Leem Swee King dan legenda badminton lainnya..ajakin dunk kali2..heheheh

siWi said...

Pilih partai yang mau ngasih hadiah tipi aja, daripada cuma dapet kaos heheheh.. :D

>>d3ptzz said...

memang manusia selalu haus akan pujian...

d3ptzz said...

memang manusia selalu haus akan pujian...

itempoeti said...

Nek kepengin layar lebar plus flat..., masango layar tancep wae nang ngarepe omahmu... Tak jamin ora ono sing iso ngalahno... Wkwkwkwkwkwk...

Edo dot Com said...

weleh-weleh..sampe segitunya tetangganya..

ilham maulana said...

wah.... nice

genthokelir said...

halah kalo yang kemarin itu masuk nggak sebagai pamer hahahahaha
pesen nek ono sing ngedumi yah hahahaha

BlaGaBloGer said...

Wekekekekek, kalo mau pamer trs mah gak akan ada habisnya...

Mas senoaji ngantongin permen juga toh...
hehehehe,,,
permen acup-acup tuh lolipop gtu yah...heheheh,,, jd pgn...

fauzan said...

apa mang udah budaya kita ya..!!????

david said...

lihatin aja tw....dasar ada2 aja

Ria said...

susah mas...udah memang orang2nya banyak yg gak kompeten tp sok ngomong banyak :D
negriku oh negriku

kezedot said...

selamat malam sahabat
kezedot datang kembali
salam hangat dalam dua musimnya blue

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!