25 May 2009

#@&%$!^*#^&@!!??&%#@...!!!

Bulan bunuh diri dibalik teralis awan. Malam tak urung terlelap. Kian mempesona bersenggama dengan desir angin barat. Mahkluk penghuni malam tergopoh-gopoh berlari, ketika derap kaki membuyarkan kasak-kusuk mereka tentang gelap dan kedahsyatan-kedahsyatannya.

Rintik hujan tak menghalangi derap langkah, tergesa-gesa menembus semak belukar dan pekatnya malam. Menyibak kebun dan pematang sawah. Menapaki jalan setapak. Dan jembatan kecil penghubung dua kebun ketela. Berpayung daun pisang dan langkah dibimbing oleh cahaya senter kecil.

Derap langkah itu kian dipercepat. Tak kala petir melahap sekejap malam. Menyilaukan awan. Dan suaranya memekik membelah kesunyian.

"Buruan gan..."

Rumah loji tua. Dibeberapa sudut, temboknya seakan rapuh termakan waktu. Jendela-jendela besar bukti kemegahan dimasalalu, hanya tinggal mitos. Bercerita sendiri seiring perjalan malam yang silih berganti.

Dari kejauhan derap kaki itu kian mendekat. Sesekali berdecak kretak suara ranting kering terinjak.

"Sssstttt! Pelan-pelan bodoh!"

Tikus wirok berlari membelah ruang tengah. Ubin abu-abu tak nampak lagi kilaunya setelah ditinggal mati oleh pemiliknya 58 tahun yang lalu. Cermin tua nampak melamun memantulkan bayangan jendela besar. Bebauan malam teselip diantara lubang-lubangnya. Laba-laba bergeleyut disinggasananya. Menggulung rapi nyamuk yang terjerat jaring-jaring.

"Kamu simpan dimana dia?"
"Dikamar belakang gan.."
"Guoblok! Kenapa harus kamar belakang!!"
"Cari aman gan.."
"Bweh!"

Kemudian kedua orang itu melangkah meninggalkan ruang tengah. Menuju kamar belakang. Senter membantu mereka menemukan lorong penghubung ruang tengah dengan halaman belakang. Lorong itu gelap, dari tempat kedua orang itu berdiri, terlihat dikejauhan temmaram malam menerangi halaman belakang. Dapur kemudian kamar belakang.

"Aduh! Kenapa berhenti?"
"Gan kok perasaan saya tidak enak ya gan ya.."
"Kenapa?! Tumben kamu berperasaan, sekalinya berperasaan malah gak enak!"
"Beneran gan saya tidak bohong!"
"Iya tapi gak usah pake pegang-pegang lenganku! Ihhh lepasin gak tanganmu! Buset! Lepasin gak!!!"
"..."
"LEPASIN!!!"

Samar-samar wajah pintu-pintu kamar terkuak oleh cahaya senter. Pintu-pintu itu masih berada ditempatnya. Menutup rapat rahasia-rahasia yang tersimpan di masing-masing kamar. Rahasia yang takkan pernah terkuak. Tertutup gelap dan bayangannya sendiri.

Langit-langit ruangan tak rapat lagi. Lobang disana sini. Gelap tak menyisakan cahaya untuk menembus kepekatannya. Kini semua terpaku diam tak berbisik. Sesekali decat decit engsel tua jendela kamar menderit oleh semilir angin dari halaman belakang. Berbaur lirih dengan suara

Srekkk.. srekkk....

Tiba-tiba Jangkrik terdiam. Raungannya seakan ditelan pengabnya udara ruangan itu. Dengung sayap-sayap nyamukpun seakan melambat. Pelan kemudian hilang dibalik kusen jendela tua. Cericit tikus yang bergedubrak diatas atap, tak dengar lagi. Semua diam. Hanya desir angin dari halaman belakang. Derit jendela kamar tua. Derik gesekan daun dikebon sebelah. Dan suara lirih itu...

srekkk... srekkkk...

"Gan.. beneran perasaan saya gak enak..."
"Kemariin senternya!"
"Gan.. serius gan... ini.. ini..."
"Ini itu ini itu! Mana senternya! Aduh!"
"Aduh! Gan biar saya saja yang pegang..."
"Udah aku aja! Udah deh gak usah kamu umpetin! Sini! Siiniii.."
"Gak gan biar saya yang peg..."
"Sini! Nah hehehehehehe!"
"..."
"Heh? kenapa kamu?"
"Ini.. gak bener gan..."
"Apanya? Duh! Ni senter kenapa lagi! Tadi gak kamu beliin batere baru ya?"
"GANN!!"
"APA!! Duh! kok meredup gini sih!" PLOK! PLOK!
"Gan..."
"Nahhhh... Nyala deh... apa? Kamu tadi mau ngom...mong..."


Sebuah cermin besar tersemat didinding ujung lorong yang menghubungkan ruang tengah dan halaman belakang. Cermin yang terbingkai ukiran jati tua. Nampak berdebu. Kusam dan sudah termakan umur. Namun tidak menghalangi bayangan yang terpantul di cermin itu. Tiga orang berdiri menghadap tepat didepan cermin tua itu.

49 comments:

superaman said...

bayangan di cermin, adakah itu gambaran diri?

Sarasehan said...

Udele Bodong..!!!! Judulmu marai mumet ndes.. (angry) .. Sem tak pikir salah alamat... opo kuwi artine ...???

xitalho said...

Tiga orang gentayangan tengah mencoba maling cermin..wakakakak (saenak tho....!!) (lmao)

Itik Bali said...

Ini apa sih mas??
waktu ngetik judul itu komputernya lagi error apa hang sih??

J O N K said...

Kelimaxxxx huehehehehehehe, posting tengah malam sambil ngeronda ye hehehehhehee

Pipit said...

lho kok 3 orang?
saya pikir cuma 2 orang..

penny said...

ngga ngerti maksudnya mas... bingung... sama kayak judulnya yg juga kebingungan rupanya hehhe

lilliperry said...

huaahhh... threesome..
medeni gan.. :))

JengSri said...

gini dah kalo mosting matanya kiep2, judulnya acak kadut...perlu kopi mas seno?

BIG SUGENG said...

Mbuh... arep komentar opo???

Daun pisang jadi payung??? tahun 1986

Tiga orang mau ngambil cermin, mau dijual ke CV Kanoman Indah ya..?

suwung said...

mau bercermin ajah susah amat?

rayearth2601 said...

mantap wis pokoke gan

t.e.3.k.4 said...

apa sih bayangannya??

masih bersambung yah???
sampe sesion berapa???

gajah_pesing said...

maksud'e opo iki? ngoco lewat cermin atau bertapa dengan cermin? durung mudeng aku

meylya said...

iki maksude senoaji, ciwir karo suryaden ya sing ngilo neng koco

mocca_chi said...

loh, lagi satu siapa? senternya?

ajeng said...

Bingung mau komen apa,sebingung membaca dan mengartikan judul diatas.. #$%***&&%##

Andy MSE said...

hhhmmm...

Kabasaran Soultan said...

Wakakakakakakakakakakakakakakakaakakakakaaa....sampeyan ini emang senengnya nipu dan biasanya jarang berhasil tapi untuk yang ini sangat berhasil.
ha-ha-ha ..pasti ada lanjutannya khan ??????... ramalanku mengatakan kalau sampeyan mau bicara soal pilpres nech nantinya.
wakakakaakakakakakakakakakakakakAkakakakaaa

sukarnosuryatmojo said...

mas seno lagi ndremimil perkara negara ya????

endar said...

neng markas gentayangan yo?
judule marai mumet ndase

Lupus said...

wh... nice gan...

cebong ipiet said...

ini pasti sedang mbahas diriku yg sedang engkau sekap.. sak karepku tho ngartekno ne

anna fardiana said...

waduh mas...aku kok bingung bacanya yah???

novi said...

perasaan udah gak enak saat baca judulnya :D

Novianto said...

Top Markotop wes poko'e :)

wahyoe said...

judule mening :D

Linda Belle said...

sen...kumpulin deh tulisannya...keknya bagus utk dijadikan buku hehe...apalg ttg semut yg dulu hihihi...

atca said...

ini cerminnya pecah ya ...judulnya jadi keren..hiks..

~noe~ said...

satu orang lagi pasti kameramen. kaya di reality show...
begitu kan gan?

suryaden said...

yoh, ngunu yo karepmu...

ini postingan orang pecas ndahe mestinya... jiahaha..
habis mbaca pidaotnya pak susetyawan dalam pengangkatannya sebagai guru besar "Indonesia dalam cengkeraman Neolib" mbaca ini langsung jiyakaka...

cah ndeso said...

jgagagagaaak

IjoPunkJUtee said...

Jika sepasang anak manusia senda ber-2-an maka yang ke-3 adalah.........#@%$!^&@!!??&%#@...!!!

denologis said...

cermin itu bisa memantulkan sesuatu
pegas juga bisa memantulkan sesuatu
berarti cermin itu bisa menegaskan sesuatu
sampai tancap gas

SanG BaYAnG said...

Bayangan di yang ada di dalam cermin itu ada aku ndak kang..kxkxkxkxkxkxkxkx..

ipanks said...

sek aku tak menelisik lebih dalam lagi soale rodo bingung kie, padahal wes pegangan jhe :(

TRIMATRA said...

nomer tiga puluh tujuh saya , dah liyep2 nih mataaaa

grubik said...

melu mumet ndase...

ya, pokoke jangan ngaca wengi-wengi neng omah tuo, marai mumet

bang FIKO said...

Yang ketiga siapa tuh Mas?

nietha said...

kalo aad dua orang yang berdua2an, orang ketiganya adalah...hiiii serem

masicang said...

bikin pensaran aja.. eh endingnya malah nggantung heheee. kereatip

galuharya said...

waduh keduman nomer patang puluh siji
yo wis ra opo2

bayangan itu tiba2 menyeruak diantara
dua tubuh yang secara tak sengaja berdekap
bayangan itu begitu gagahnya
bayangan yang selama ini dicari oleh kedua makhluk sesama jenis itu

aku jadi bertanya-tanya
apakah bayangan itu juga bayangan yang selama ini aku cari


iyo ora ndesss????

galuharya said...

walah tibake ora sido patang puluh siji

patang puluh loro kang plus patang puluh telu

realrin said...

ini cerita setan ya??
kok sereem ya,,hihiiiii

BlaGaBLoGer said...

Walah,, maksud 3 bayangan di cerminnya itu apa toh mas??
gak mudeng,,,, sama kaya judulnya....

sawali tuhusetya said...

judulnya unik, mas seno, hehe ... saya berusaha menafsirkan judul itu, tapi gagal juga, hehe ... tapi saya menangkap suasana sunyi dan tragis yang tersirat di balik narasi unik ini.

mrpall said...

Ini apa sih banggh??
waktu ngetik judul itu komputernya lagi error apa hang sih??

Dinoe said...

Cermin merupakan media intropeksi diri....salam..

neilhoja said...

ijin nyimak gan...

xixixixixix.... asal bengkak aja kan? gak mudeng.

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!