05 May 2009

Pesimis

Labels:

Tidak ada yang paling indah selain terwujudnya mimpi. Mimpi? Maaf cita-cita. Mimpi hanya sekedar lamunan yang membawa orang dalam keterpurukkan.

Membodohi dan seenaknya bercokol terlalu lama. Memotivasi? Tai kucing. Lebih baik aku pangil ini dengan nama cita-cita. Lebih sehat, sederhana dan tentu ada jalan keluarnya.

Pagi. Kenapa harus ku awali cerita dengan pagi. Terlalu biasa. Tidak eksklusif. Terlalu melo dan dongeng pengantar sarapan. Tapi ini yang aku rasakan. Aku berada dalam ruang yang terselimuti hari selepas malam. Apa itu yang disebut pagi?

Mau pagi yang indah. Pingin pagi yang ceria. Atapun inikah pagi. Tak jadi soal. Aku tidak diciptakan untuk menghapal satuan waktu didalam susunan kuadran hari. Aku tercipta bukan untuk menjilati embun pagi. Atau mengulum sinar mentari yang menyusup dari selangkangan dedaunan. Aku dan pagi bukan kolaborasi untuk mensiasati kudeta ke rapuhan ku soal hitungan angka. Dan aku berasa pantas bangga menjadi gila.

Tuhan menciptkan kesempurnaan, dan kesempurnaan itu yang bisa aku rasakan sendiri.

Dipagi seperti ini, ketika seorang lelaki tampan memoles sepatu Edward Forrernya, siap-siap untuk mengeruk rupiah.

Aku menengadah ke langit-langit kamar. Bukan memanjatkan doa. Bukan juga mengharap jampi-jampi kelas Bodo. Yang aku tunggu adalah malaikat. Siapa tahu terpeleset dan jatuh didepanku. Jadi bisa aku paksa berdialog tentang moderasi dosa dan pahala.

Dan di pagi seperti ini. Ketika seorang lelaki necis selesai minum susu dan melahap tuntas sandwichnya. Siap unjuk gigi di instasi jerih payah bapaknya.

Aku sibuk menghitung domba yang ada dikepalaku. Sapa tahu kelebihan satu, jadi bisa aku jual di pasar Kuncen. Lumayan jika ada untung bisa aku belikan sesuatu untuk mendongkrak nutrisi otakku. Yang naik, turun kemudian naik kemudian niatnya sih turun, tapi mengambang adalah wacana terakhir. Banga!

Lalu pagi seperti ini. Ketika seorang lelaki klimis mengecup kening anjingnya untuk bersiap merajah janji-janji klien angpow-an.

Aku tetap dikamar mencari sesen dua sen untuk sebatang rokok peneman kopi. Kata mereka, kopi, rokok dan sedikit merenung jadilah pemikiran. Apa benar pikirku. Lucu.

Air liurku membanjir dari tepian bibir. Termangu terlalu lama. Tatapanku jatuh ketahapan nanar. Dan kemampuanku berpikir, jongkok serempak tanpa aba-aba.
Keputusan urung bercokol di gempalnya logika. Ini atau itu. Atau inu atau kah atau? mumet ndas ku

Serasa otak ingin meledak. Berjuta-juta kebodohan mengantri untuk di elus-elus jidatnya. Lalu sisanya berjubel berebut masuk ke dalam. Dari sisi cangkang otak yang penuh padat sesak oleh varian bokep ingusan. Sampai cangkang yang diberi napas buatan. Semuanya lenyap begitu saja. Dada ini terbusung melebar. Hidungku kembang kempis. Ingin ku hirup semua oksigen di udara lepas. Ingin ku hempaskan seluruh tekad mengelabuhi kecerdasan. Menghalalkan larangan dan melarang ke-halal-an. Yah ku putuskan.

Ku aduk pelan dan ku hirup aromanya. Ku pancing birahiku, mendesak satuan nalarisme yang biasa aku tegangkan ketika meraba persoalan duniawi. Dan yang terjadi adalah...Menenggak habis kopi yang ku campur dengan abu catatan rumus-rumus itu.

Dan Saat itu. Saat duduk dibangku SMA, Aku yakin, aku percaya dan aku rumuskan dalam hitungan sarjana-sarjana karbitan. Buatku mencangkul di kebun lebih baik, lebih indah, lebih puitis grimis-grimis miris, ketimbang menghadapi ulangan Matematika.

1+1= sekarepmu!

70 comments:

JengSri said...

mas seno marah sama aku ya? hehehehe....

Itik Bali said...

Mas...lelaki klimis itu kok kurang kerjaan
mau berangkat kerja yang dicium bukan istrinya
tapi malah anjingnya
atau mungkin istrinya itu anjingnya itu ya?

lho kok jadi mirip cerita sangkuriang versi cowo ya?

joe said...

coba lihat bunga mawar. orang pesimis melihat durinya, sementara orang yang optimis melihat keindahannya ...

SanG BaYAnG said...

Wakxkxkx..
Mumet ndasku bareng moco 1+1=sakarepmu! Wakxkxkxkx..

Buatku mencangkul di kebun lebih baik..
Cocok ene ama kesukaanku..tapi skarang lagi panen jagung..je..
Mbakar jagung aja yuuuk..mas..

sukarnosuryatmojo said...

Pagi harimu begitu rumit mas, rasanya satu gelas kopi nggak cukup untuk temani menghitung domba yang banyaknya tidak terkira. Segera saja keluar rumah, siapa tahu dapat hitungan 1 + 1 = seribu!

suwung said...

kalo gini bener bener gaptek sampean
satu tambah satu sakarepmu

nurannisaa7 said...

hahahaha...
aq sepakat..!
lebih baik macul daripada ulangan matematika, apalagi fisika...

mumet tenan...

brown sugar said...

Mas, mas Seno ....mbok sekali kali bikin novel mesum mas.....ntar tak ajarin bagaimana mermperkosa pembaca secara asal asalan deh....hahahahaha

Kaburr aku ga kuat bacanya.....

BIG SUGENG said...

Saya tertarik pingin beli kambing di pasar kuncen.... tapi di rumahku nggak ada tempat buat kandangnya...

Pipit said...

haha! mencium anjing.. gak ada orang lain yg utk dicium?

gajah_pesing said...

Aku juga ingin ngobrol dengan malaikat itu

endar said...

salam nggo malaikat yo! doaku disampeke sisan!

mbah sangkil said...

1+1 = sakarepmu
setujuuuuuu!!!!!

beda orang beda pendapat dan beda pula jawabannya. Kalo di tanya yg bener mana? yg bener adalah jawaban yg diucapkan oleh si penanya tersebut

Andy MSE said...

ah mbuh Jiiiiiiiii...

Laisya said...

mimpi ... cita-cita ... 1+1 = yaa... terserah kali yaa..

Selamat bermimpi meraih cita-cita!!

J O N K said...

wadoh kenapa nih mas, hehehe, jangan, jangan gigit sepatunya :P

Kabasaran Soultan said...

waduh kang ..lagi bikin gado-gado rasa ya... ada marah , ada dendam , ada syirik , ada pesimis ada bangga, ada sakerepmu deh ....
akh ..lagi-lagi dikau bikin daku bingung

mocca_chi said...

sakarepmu itu apaan yaK? ga tahu aku artinya.

hii... tetep berusaha semangat mas, walaupun sebenrnya kita sadar sesadar-sadarnya bahwa keadaan sekarang sangat jauh dari yg kita harapkan. hiii...

suryaden said...

memang nggak enak, jadi sarjana tapi kok kere, tapi yakin saja... hidup ini punya aturan sendiri

Xitalho said...

(doh) Ngomong opo cah iki... ?? Mumet ndazku..!!

Ulikanmu ... Ruang realitaku nyut-nyutan ndes(worship)

meylya said...

Tuhan pasti punya rencana sendiri untuk kita semua

Xitalho said...

Mosok...?? Tuhan yang mana ini...??

olip said...

sabar !!

itempoeti said...

Intelektualias tanpa moralitas = seonggok daging berdasi yang sibuk mengumpulkan dunia tanpa mengerti arti dunia...

Atau seonggok daging berseragam satpol PP dengan nafas vodka yang menghisap tetesan keringat dan darah rakyat.

Xitalho said...

@kang item = Ooooong bumi gonjang-ganjing langit kelap-kelapa kaaaaaton.....

tie2n said...

sabar..sabar..orang sabar disayang Tuhan..hihi..
pnting tetp optimis..suatu saat entah kapan..cita² psti akan trcapai.

ajeng said...

Waduh mas,kalo tidak bisa tidur ya jangan marah-marah gitu..
Menggantung cita-cita setinggi langit2 kamar saja mas,coz itu masih bisa diraih.Kalo setinggi langit,kita musti naik jet dulu..

keboaja said...

Ndang digarap sawahnya mas.

marsudiyanto said...

Dalang Pesimis...
Bumi gonjang-ganing langit kelap2...
Babu cincing2 nyambi lap-lap...

Pandu said...

Benar....
Mimpi beda dengan cita-cita...

gdenarayana said...

wow..wow..sepatune edward sopo iku?...xixixi

biasa nyeker...wkwkwkwkwk

wow..wow..wow..wiw..wiw...heheheh

Susy Ella said...

waah ada apa nih dgn mas senoaji....???

heheheh

Linda Belle said...

lelaki tampan? masa siihh

2+2 = sekarepmu jugah!!

denologis said...

pesimis iku biasasaja....

dede said...

Hm, menarik juga Mas,

Orang adalah apa yang mereka pikirkan.

Salam..

rayearth2601 said...

hm, bingung opo karepe kang seno iki

sak karepmu wis kang

1+1

wkwkwkwk

cucuharis said...

yuk mencangkul di kebunku sobat :)

BrenciA KerenS said...

myumeettt...mbuh ga' mudeng...

bosone duwuur banget..
hehehee

dwina said...

sebenernya aku nggak ngerti banget ama yang kang seno omongin.
yang aku tau 1+1=sekarepmu

sukur aku melakukan wawancara ekslusip ama yang punya rum. jadi ngarti deh kenapa penulis ngomong beginian
hehehhehe ndak mau tak umumin apa yg dia bilang. biar aku ajah yang tau wekekekekke

Dexter said...

yang pasti aku tetap saja orang ganteng tanpa edward forrer, apapun omonganmu terserah, kalau emang merasa kalah ganteng tidak boleh marah...ah bodo..komentar ngene wae dadi karep ning wc....hahahaha...

manusiahero said...

Pesimis bnget pemikiranya,,.. lo gk dicoba kita tidak akan tau nntinya jadi apa..

1+1 = sarahkuai.. whuahahaah

IjoPunkJUtee said...

Pagi
Ku mulai dengan menatap jengah selimut yang dipaksa pergi
Ngeplak bantal yang selalu ingin lekat koyo prangko
Mengko neh to...!!! Aku arep kerjo..!!!

priandhani said...

sama mas! pelajaran eksak bikin mumet.....

tapi gak sampe nenggak abu bekas bakaran rumus-rumus segala, sih.

rco said...

Saya sulit bangun pagi....

faizz said...

pernah ada temen yang bilang sama gue
"teruslah bermimpi, karena mimpi itu yang akan terus ngebuat loe idup"

tentu gak cuma mimpi tapi do something to make the dreems come true, walau gak mudah, fuihhhhhhhhh

dan kata2 itu yang ngebuat gue ada disini, di rimba metropolitan

nengratna said...

wealah, pesimis. pesimis itu nggak asik! saya orang yang percaya terhadap kekuatan pikiran. kita hanya perlu memberikan energi yang tepat kepada alam melalui otak kita dalam meraih sesuatu. saya percaya attraction law!

Haris Firdaus said...

wakaka. mencangkul lebih puitis daripada mengerjakan soal matematika ya mas? sepakat! he2.

zenteguh said...

wah pagi yang rumit
one stick and secangkir kupu dulu nikmat kayaknya

JengSri said...

buka kitab jadul mas,kekekekekkk!

annosmile said...

weh..
senoaji kumat..
nganu..
optimus kang..

eri-communicator said...

wah luar biasa nih postingan, tetap semangat mas, jangan pesimis.

airyz said...

1 + 1 = sakarepmu!

blogwalking :D

salam kenal.

org mana?

rayearth2601 said...

koq isih pesimis wae tho kang ?

aku posting bal-balan loh,

M.U kang, favoritmu

wkwkwkwkwkk

Anangku said...

Jangan lupa mampir ya mas

Elsa said...

1+1=sakkarepmu??

wah, rumus baru tuh

een said...

malaikate sayape pira mas???? ikutan ngobrol yo....

siWi said...

Aduh duh duh..
Aku ga ngerti. Sakarepmu wis..
Heheheh.. :P

denyarelektrik said...

ada apa dengan senoaji, mimpi dan pagi? cinta segitiga atau benci segitiga? asal jangan cinta segitiga sama anjing aja deh...
wuih... kata-katanya bersayap nih,.

Novianto said...

1+1 ne kuwi lho.. bisa diterapkan itu kang... hehehe

Xitalho said...

1+1=3

rak percoyo luweh...

wewarna said...

sing penting halal kang

Cak Shon said...

LANJUTKAN mimpinya :D

Tukang Arsip said...

wah tiada arti kata hati....

keikhlasannya --->
Rahasia nih mav dkit nyepam

JengSri said...

coba deh di cek di mbah google pasti nemu apa yang mas seno tanya kesaya ;).

Fetra said...

lho nyasar lagi kesini heeee tapi gpp lah silahkan nyasar kesini juga foto syur Rani Yuliani si caddy golf

Cebong Ipiet said...

kwekkekwkekw pas tengah tengah ndak mudeng aku, tapi kalimat penutupnya sangat indah
kekekek tergantugn 1+1 yo tetep siji nek obat nyamuk

galuharya said...

membaca tulisan ini sepertinya aku terbuai dan seakan aku berada pada lelaki yang mencari barang se sen untuk sebatang udud buat temen secangkir kopinya....

terbawa dalam lamunan dalam pahit persis sama pahitnya dengan secangkir kopi itu

saluttt

ebatt (nyembah)

neng-aia said...

pesimis dan optimis tipiss..



jangan takut bermimpi.

zenteguh said...

aku melu bingung, 1+1 piro yo...ah sing penting menikmati tatanan kisah yang menggugah dan membuncah relung hati ini..

ceritaeka said...

Terpana dengan jalinan indah kata2nya !

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My Photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!