21 May 2009

Relaksasi

Ketika PEMILU 1955 di puji oleh berbagai pihak karena pelaksanaan PEMILU LUBER yang benar-benar LUBER. Pejabat pemerintah yang masih menjabat, berkampanye tidak memanfaatkan fasilitas negara. Eeee.. si Jason Karz malah mendaratkan kampanyenya ke para Ulama se-JAWA TENGAH dengan menggunakan pesawat kepresidenan RJ-85. Emblemnya silaturahmi= duduk sila tutur umakmumik (artinya:ngomong sana lobi sini). Mbuh!

Dan 44 jasad yang dipulangkan ke keluarga mereka, dan menambah daftar tangis dan miris. Bagaimana tidak, malapetaka itu datang tanpa pesan. Pesawat yang di akui kekuatannya dan keperkasaannya jatuh di daerah Magetan. Puing-puingnya adalah saksi mati sejarah belati tak terawat tumpul dan karatan para serdadu (Iwan False) Republikkan.

Dan semakin ngebanyol lagi negeri ini. Tatkala negeri ini sedang di kisruh PEMILU. Diharuskan prihatin soal Balita yang dicuci kuah bakso oleh oknum SATPOL sampai tewas atas nama aturan Tata Kota.

Di sudut lain Pelajar mesum gak putus-putusnya mengupas prakarya mereka dalam mengkaryakan batu untuk diterbangkan ke angkasa disertai niat tulus dalam hati, "SEMOGA BOCOR KEPALA MUSUHKU" Bweh!!!

Males juga ngebahasnya, tapi kok ganjel di pantat ya.. Pingin ngeden dan di hamburkan ke udara bebas, laksana kentut kuda.

Disalah satu bilangan di Jakarta. Tepatnya di bentangan jalan disalah satu bilangan di Jakarta, menuju ke arah pertigaan Kalibata. Yang mungkin bisa aku gambarkan adalah Rame, padet, macet penat.

Sempak Sempat terlintas di benak, "jakarta memang surganya parkiran, terbukti semua kendaraan bermotor boleh parkir di tengah jalan, edun tenan". Keren pol, namanya juga ibu kota. Ya harus seperti itu. Harus macet. Kalo gak macet itu namanya kuburan. Kece lagi kece lagi kece lagi. Mbuh terusno dewe!

Lagi asik-asiknya ngiler dan menjilati menikmati kemacetan. Tiba-tiba kengileranku dibuyarkan oleh seonggok tai segerombolan pelajar yang berjubel di bak sebuah truk angkut. Entah mereka mau dijual ke Turki untuk nambah-nambahin pasir di negeri itu atau di tukar keledai Mekkah atau di buang di penggilingan padi. Aku tidak menau soal itu. Yang pasti segerombolan pelajar SMU yang berjubel di bak sebuah truk itu. Mendadak berhamburan dari bak truk, kemudian dengan semena-mena ikut meramaikan PESTA MACET 2009 di bentangan jalan Pasar Minggu.

Walhasil, para pengendara dan pengemudi kendaraan bermotor yang awalnya berdoa agar selamat sampai klimaks tujuan, alias rumah. Mau gak mau doa mereka harus di tambah satu bait lagi, adalah semoga Pelajar SMU itu untuk segera minggat. Tidak lagi menambah daftar wajah-wajah muram nan musam para 9 to 5ners Jakarta. Karena macet yang asik menjadi tidak asik, oleh pelajar SMU yang mesum berlarian di tengah jalan.

Ternyata, aku baru tau kalo itu yang dinamakan tawuran. Duh! Bukannya kompak berternak tepuk pramuka. Ehhh ini malah norak sorak sorai timpuk mereka. Bweh!

Mungkin buat teman-teman di Jakarta, OperaTawur adalah tontonan gratis nan basi tiadatara. Karena bisa ditebak alur cerita dan pemicunya.

Mbok ya o, sekali-kalitawuran pelajar di picu oleh alotnya debat RUU Kerahasiaan Negara. Kalo ada yang sejenis itu salut deh ada upaya sumbang sih ke negeri para Republikkan.
Sengirit-ngiritnya, otak yang bocor dikemudian hari itu, setidaknya pernah difungsikan buat mikir. Sayangkan, bikinnya susah-susah, cuman disemur pake batu dan kawan-kawannya.

Tawuran-tawuran udah tau sakit kok ya dijadikan hobi. kalo mau cari mati, cari deh cara yang lebih jantan, satu lawan satu. Atau apapun yang penting kreatif.

Sukur yang masih hobi tawuran adalah pelajar, kalo sesama mahasiswa beda sekolahan hobi tawur? Itu namanya BUOOOSSSOOOKKK!!!

KESIMPULANNYA:
A - C - I..., Aku Cinta Indonesia, ada itu ada ini ada anu... ada apaappuuunnnn...

Aku cinta... Anda Cinta... buatan Indonesiaaa... oooo... oooo... oooo... Dan layar merah mlengkung-mlengkung itu menutup Apresiasi Film Indonesia di TVRI.

41 comments:

endar said...

melu mumet aku mikir penake piye yo?
tawuran, pesawat jatuh dll.. tapi tetap aku cinta indonesia

katakataku said...

hahahaha..........
negeri yang aneh bin ajaib...

denologis said...

sak dancuk-dancuke Endonesa, aku tetap cinta Indonesia.... :)

itempoeti said...

diam menyerah dan mati digilas oleh waktu...
atau melawan dan mati ditaburi oleh sejarah...

JAUHDIMATA said...

malang indonesia
indonesia malang
sayang indonesia
indonesia sayang

SanG BaYAnG said...

Wkxkxkxkx..
Isine sing di ceprotne uakeh men iki,nganti bingung endi sing arep tak komen..wkxkxkx..

Meskipun cuma dapet loakan tp aku tetep cinta..Indonesia..
Merdeka..coi..merdeka..

xitalho said...

uphoria... pendidikan nasional
Sekolah ..TAWURAN, Kerja (jadi Satpol PP) = Preman Berseragam...

Right or Wrong my beloved Country : Endonesa Raya..!!

Andy MSE said...

Kakeyan topik ning tulisan iki, aku bingung... utekku ra nyandhak!

manusiahero said...

tawuran antar blogger gimana ya haah...

tawuran buosssoooooooooooooookkkkkkkkkkkkkkk

IjoPunkJUtee said...

Lagi kepikiran sakiki aku.....
Kok mbiyen utekku ra dinggo mikir nek tawuran oleh'e gur lecet lan bocor ndas'e..??

atca said...

Itulah potret bangsa kita...tapi tetep juga aku cinta Indonesia..

pa kabar bang...maaf baru nonggol lagi nih..

awie said...

aku mo salam hangat aja deh dari pada pusing mo komen nyang mana boleh kan?

grubik said...

Moco postingan iki kaya lg liat berita, diawali dg berita2 aktual terus ditutup dg laporan khusus ttg tawuran bocah-bocah jakarta, lha bar laporan khusus rak terus apresiasi film indonesia to? Oh, tvri jaman mbiyen, oh indonesia, oh...

mantan kyai said...

kali ini saya mengaku mumet!!!

Kabasaran Soultan said...

Ini emang negeri belagu ..diisi oleh orang-orang begajul dan begundal
he-he-he ...tuh kan aku jadi ikutan marah ....
Sabar-sabar-sabar bro ..orang sabar disayang tuhan

JengSri said...

inget waktu SD ebtanas ada tuh pertanyaan LUBER, aku kok mikirnya luber tuh air yang kepenuhan didalem ember ya,hehhe...dasar jablay,

dafhy said...

hujan emas di negeri orang lebih baik hujan batu di negeri sendiri

dwina said...

milih komen tawuran ah.
jadi inget pas SMA cowok2 sukanya tawuran yg cewek jadi suporter

J O N K said...

Mantappp !!!! ayo jitakin anak2 yang tawuran :D

rco said...

serbuuuu,.......seraaaaaaaaang,.... terjaaaaaaang

sukarnosuryatmojo said...

prajurit tewas bukan karena perang... punya peralatan perang umurnya melebihi ulang tahun kemerdekaan : kapal laut dindingnya keropos, pesawat tempur hilang baling2nya, senjata macet penuh karat... oh...hentikan nyawa melayang dng sia-sia..

wewarna said...

wes apik dipindah wae nang jogja

Lupus said...

Benar... Mudah2an Indoneisa

xitalho said...

Jaman saiki pelajar isih seneng tawuran??


Buosooooooooook....!!

keboaja said...

Mahasiswa ada juga yang tawuran mas...
Kok yo seneng tawuran, padahal enakan rangkulan.

penny said...

ikutan ah... ayo tawuran yukkkk....
kaboorrr...

dede said...

Y beigitulah, indonesia. tapi aku masih saja tetap cinta indonesia. Merdeka!

mocca_chi said...

aku cinta indonesia, karena...
yah, negara lain ga ada yang nerima, aku roaming disana, ga ngerti bahasanya,, deuhh

Linda Belle said...

belum pernah liat tawuran, seru kali yak??
klo macet itu pasti deh di jkt, bandung aja skrg mulai macet klo org jkt dtg n bekunjung ..

Penikmat Buku said...

hehehehe...mengena tulisannya :D

mel said...

itulah kaca dari kehidupan di negara kita...masih perlu banyak blajar agar jd sempurna

Itik Bali said...

Aku gak tawuran lho mas..
asli..
tapi aku jadi provokatornya
boleh gak ya?

detEksi said...

ngempos... ambegan... nek tegang terus marai cepet tuwek haha..

casual cutie said...

indonesia oh indonesia...aku cinta indonesia!!!

Cebong Ipiet said...

haduh arep posting ngene wes kedhisikan wkwkkwwkkw.. alibi ku, diriku 7 to 7 :P

doaku apik apik kang (padal asline kutukan sak nyeprote)

lilliperry said...

nek indonesia ki, ora tawur mesti ra gayeng...
wis mendarah daging e mas...

biasa, nenek moyangku seorang pelaut...
(ndak nyambung ya mas..) wes ben.. :))

galuharya said...

indonesia negara bejibun perkara kang!!!

tapi yo wes jarno ae lah
sing penting awak dewe masih tetep cinta indonesia bagaimanapun keadaannya

Ayas Tasli Wiguna said...

emang mumet mikirin indonesia tapi selagi msh ada rs cinta, kita pasti bs berguna bg bangsa, aminnn ^^

bang ciwir said...

ah bingung aku mikir kahanan sing kaya ngene iki nda...

LuxsMan Kumara said...

ngono yo oleh

Elsa said...

ahahahahaa...
iya iya...
aku juga sering nonton itu dulu... layar merah yang melengkung melengkung di TVRI

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!