16 July 2009

Mengembalikan Jati Diri Bangsa (Bukan kiwot melainkan keyword)

Mengembalikan Jati Diri Bangsa.. Hmmm... Apakah bangsa ini kehilangan jati dirinya? Salah kalo tanya kepada rumput yang bergoyang, mereka (rumput) taunya cuman bagaimana Mengembalikan Pinggul Ike Bang. Jadi kepada siapakah kita harus bertanya tentang bangsa yang sementara ini ngaku kehilangan jati diri.

Jika memang penasaran bisa ditanyakan di Mengembalikan Jati Diri Bangsa yang ini terus bisa juga ke Mengembalikan Jati Diri Bangsa yang itu. Kalo belum puas bisa ditanyakan kepada Mengembalikan Jati Diri Bangsa yang inu.

Kurasa dari berbagai ulasan tentang bagaimana Mengembalikan Jati Diri Bangsa sangatlah jelas didongengkan oleh ketiga artikel tentang Mengembalikan Jati Diri Bangsa tersebut diatas. Lha pertanyaannya sekarang, Sing Takon Sopo? (yang nanya sapa?) Mbuhlah!

Jadi kapan Mengembalikan Jati Diri Bangsa? Apakah sedang disewa? Dan yang menyewa cukup meninggalkan jati dirinya berupa KTP atau SIM. Ataukah memang digondol. Seperti lagunya Mbah Surip Tak Gondol Kemana-mana, Tak Gondol kemana-mana eh salah Tak gendong Kemana-mana, Tak Gendong Kemana-mana, yang berhasil meraup 4,5 Milyar. Hasil dari download RBT dan NSP Tak Gendong. (benar-benar tulisan yang berusaha disambung-sambungkan)

Indonesia dalam kontes. Kontes dalam Indonesia. Budaya populis baru yang mengasyikkan. Semua orang berusaha mencari Jati Diri Bangsa-nya dengan artikel yang mencoba menguatkan opini publik. Tidak hanya sekedar Kontes SEO belaka atau meningkatkan pengunjung sebuah portal berita atau blog tertentu. Melainkan bagaimana opini tersebut bisa dibawa ke ranah dunia maya dan membawa angin baru (bukan segar lho), bacaan baru, khasanah baru. Yang diharapkan mampu memberikan keindahan-keindahan lain didunia maya umumnya dan blog pada khususnya. MDR CCT bahasa opo iku jal? (bahasa apakah itu jal?) mugo2 uduk bahasa khayangan! (moga-moga bukan bahasa khayangan!) BWAKAKAKKAKAK!!!

Jika memang kontes itu adalah bagian dari kehidupan para blogger dan master SEO. Apakah perlu Ngeblog Dengan Hati? Atau cukup dengan Lepti atau PC dan koneksi internet? Mbuhlah Sak karepmu!

Dan jika memang kontes itu berhadiah uang yang lumayan besar. Apakah salah jika para blogger berusaha untuk mendapatkan hadiah itu? Atau apakah mereka (blogger yang ikut kontes) tidak layak disebut sebagai blogger, karena niatnya cumaannn ikut kontesss meluluuuu?

Opiniku, yang menentukan layak dan tidaknya tu sapa? Mbahmu? Mbah Surip? Atau memang sudah ada polisi blogger? Hakim Blogger? Juri Blogger? Senioritas? Seleblog? PREK! kalo memang ada. Menurutku sah-sah saja. Banyak perspektif lain untuk melongoknya. Ada 360 derajat jadi banyak enggel lain yang bisa dicoba. Untuk melihat dari sudut mana seorang blogger me-monetize blog-nya, dirinya dengan media blog. Ataupun menjual sesuatu dengan blog sebagai penjebatan rejeki. Karena memang dirasa mampu dan bisa bertanggungjawab dengan apa yang dijual. Jadi opini saya PREK dengan segala aturan yang hanya dibuat oleh sesama blogger dan membatasi ruang gerak blogger lain.

Menurut saya gak bisa dipungkiri blogger juga butuh duit bung! Butuh eksistensi! Butuh meningkatkan kapasitas, butuh menerima, butuh memberi. Butuh berbagi dan dapat pembagian. Baik Online maupun offline. Yang penting adalah etiket. Etiket yang mana, mbuh juga! Sak karepmu! Yang penting jangan melanggar lampu merah dijalan. WAKAKKAKAKK!!!

Wis ahh (udah ahh) ngunu sik! (gitu sik) Mengko diteruske maneh (nanti diteruskan lagi)

Kok terjemahane nginthil terus yo (kok terjemahannya nginthil eh ngikut terus ya)

Lha mbuh? (lha gak tau?) terus penake piye jal? (terus enaknya gimana jal?)

Sampluk matane ae piye?! (dikepret matanya aja gimana?!)

Ojo! (jangan!)

Kok? (ok?)

Mesakno.. (kasihan..)

Ooo.. (ooo..)

Terus.. (asemik apakah terus juga harus diterjemahkan??)

BWEH!!!

52 comments:

SanG BaYAnG said...

Mboh..sak karepmu..,mbuyak..sedil..,sing penting nulis.. :-)

Mencari jati di ngawi banyak kang tp maseh kecil-kecil,kalo mau jatidiri yang gede adanya di semaran noh.. :-D

orangapatiang said...

iya kasihan mas
ojo disampluk.....
rame" aja maksudnya
hehehe

Pipit said...

mas
durung sido ng solo toh?
tak enteni lho
hehe

sik, sik, aku rung mudeng
jati diri bangsa iso nyambung ng SEO ki pye?
ketoke aku lg lemot ki
hoho

rco said...

Jati diri perlu, makanya dicari, kalau sudah dapat jaga jangan sampai hilang...

Dan terus hajar kiwotnya

Kabasaran Soultan said...

Waduh bro ....nyari pohon jati lagi susah-susahnya sekarang bro ....
kita ganti aja dengan mahoni diri bangsa atawa pinus diri bangsa.
Gimana ?.
wakakakakakakakaka

dafhy said...

aku melu di link yo oleh om (haha)

JAUHDIMATA said...

aku komeng maneh,...
sing mau ilang
:D

Susy Ella said...

mas..ella lagi laper nih.....

(koment nya ga nyambung eehheh)

marsudiyanto said...

Mari kita kembalikan jati diri bangsa...
{Termasuk mengembalikan kayu jati yang dicuri]

Penny said...

berkunjung lagi, Bro.. lama ngga hadir di blog yg satu ini krn "break".

wah.. postingannya dua bahasa nih, ngga kalah ama film di TV yg bilingual. cuman ini boso jowo ama bahasa indonesia hehehhe

novi said...

pemerintahnya saja sudah niat menjual koq masa kita minta jangan

superaman said...

tumben judule pas banget..
isine keyword kabeh bwakakakak

Pradna said...

selamat dan sukses,
semoga menang dan bisa beli perabotan dari kayu jati

Mahendrattunggadewa said...

ganbang teruuuuusssss....
jiyakakakakakakakak....

Dum said...

sekarep wae lah....
sing penting aku iki blogger biasa saja....
(dance)

ajeng said...

Emang ilang dimana tho Mas jati diri bangsa kita itu? Trus hubungannya dg SEO? Keyword? trus apa lagi itu..? *mumet mode on*

Xitalho said...

melu-melu gambang juga aah.....
gambang tyussss....!!!

Blog Anak IT said...

Semoga menang b0z, semangad ya. . .Smoga bisa mengendalikan jati diri bangsa kita bro. . .

~noe~ said...

"...Jika memang kontes itu adalah bagian dari kehidupan para blogger dan master SEO. Apakah perlu Ngeblog Dengan Hati? Atau cukup dengan Lepti atau PC dan koneksi internet? Mbuhlah Sak karepmu!.."

diriku suka nyang ini :-D
strike yang mantabs.

se7en_pearl said...

menurut g jati diri itu emank udh ada sejak dolo...
cmn mulai terkikis dengan perubahan gaya jaman sekarang,so jati diri itu kalo mo dikembalikan kepudaran nya,ya tanya aja ama nenek" or kakek" yg idup pd jama dolo....

faizz said...

topiknya berat euy, mengembalikan jati diri bangsa, lah emang punya yah? hehehehehehe

kemana ajh bos, gak pernah nonggol lagi ke tempat gue, sesibuk itukah dirimu samapai tega melupakan temanmu yang lucu ini, wakakakakakakakaka

nahdhi said...

Yang tanya siapa? Sing Takon Sopo? Ingkang tangklet niku sinten?.
Lha saiki Bahasa Indonesia seko: KUNDURAN TREK SING WIS MINGKLIK-MINGKLIK opo kang? :D

jidat said...

hahaha.. uduk kewod kok tapi keywud.. hehehe (idiot)

J O N K said...

ini bukan Kiwot, jiakakakkakakakakakak.

Tapi seabreg-abreg, jiakakaakkaka. Telanjangi mas seno OYYY !!!!

cah ndeso said...

bukan kibot,tapi keyboard,yoye?

TransJakarta said...

nggak ngerti ah
numpang lewat aja
permisi...

dwina said...

lama gak dateng ternyata ada yang baru yah
gak mo komen banyak2 ah
tatut disampluk hehhehe

t.e.3.k.4 said...

jati dirinya pake acara bom-boman ga yah??

yanuar catur rastafara said...

wah,,jati diri bangsa ini mungkin ada pada diri kita sebagai wrga indonesia
semangat persatuan untuk indonesia

Susy Ella said...

mas senoaji.....ella mampir lagi nih.....

jidat said...

ngejar kewod terusss

PRof said...

Aku seorang blogger, baru sekali njajal kontes, langsung klenger...!!! yO BEN......

guskar said...

jatidiri? emang punya, ya...

azaxs said...

hahaha.. sak karep udele dewe-dewe ae*

*artinya: hahaha.. terserah pusarnya masing-masing saja

:P

umi rina said...

jati diri kok dikembalikan? memangnya dipinjam siapa??? *wis, sak karepe dewe*

KangBoed said...

Waaakaakakak.. kala Hati Nurani tertinggal manusia hidup bagaikan binatang
Salam Sayang

galuharya said...

yen sampean melu kontes tak dungakne menang kang...

yen ura melu yo ura tak dungakne menang

bwekekekke

omagus said...

mudeng ra mudeng sing penting melok...
ini bukan perkoro SEO...
ya toh...!

nyegik said...

walah aku gag ngerti nih kang....bahasanya....ada berita keyword yah...hehehehehehehe

Anonymous said...

yen "mlebune metu ngendi" piye mas terjemahane
lho kok keluarnya masuk mana
http://budies.wordpress.com/2009/07/16/ngawi-ngaturi-wilujeng/

ciwir said...

HOAX kuawadrat....

katakataku said...

(applause) (applause) (applause)

BIG SUGENG said...

Ayo rame-rame nanam pohon jati, biar bangsa ini punnya jati bangsa.....

Itik Bali said...

Lama aku gak mampir mas
kok sekarang jadi sangat kebangsaan banget yo..
merdeka!!!

Dony Alfan said...

Jirut! Jati diriku tertinggal di Candi Dieng!

cicurug said...

makin mantap nih posisi kontesnya
alnect computer

Heart of The Rain said...

Lha jati diri kuwi sopo? eng.. opo, koyo opo bentukke?

mumet aku whakakakakaka

mengembalikan jati diri bangsa said...

sampeyan melu kontes pisan toh...
sukses nggihhh... :D

ulaznice said...

Tetap semangat dan terus berjuang untuk Mengembalikan Jati Diri Bangsa. Moga kita ketemu di final Mengembalikan Jati Diri Bangsa Amien! :)

ejabukan said...

halah halah back to indonesia again

ipin said...

indonesia...!

sari said...

indonesia hrus trus maju,,,

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!