19 October 2009

Siang Sama Dengan Malam

Labels:

Undang-undang no. 22 tahun 2009 TENTANG LALU LINTAS DAN ANGKUTAN JALAN, pasal Pasal 107 ayat (2) pengemudi sepeda motor selain mematuhi ketentuan sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1), wajib menyalakan lampu utama pada siang hari. Adapun ayat (1) dalam pasal tersebut mengatur tentang kewajiban menggunakan lampu utama kendaraan di malam hari dan pada kondisi tertentu. Manut wis!

Katanya lho di Landa sana, lampu utama itu wajib dinyalakan kalo motor kita berkapasitas mesin lebih dari 300 cc. Karena bisa lari kenceng lebih dari 150km/jam. Berarti bener, di Indonesia juga banyak motor berkapasitas 300 cc. 300 cc beneran sama 300 cc untuk 300 kekuatan cecak seperti motor saya. Kalopun lari dengan kecepatan 100km/jam udah bisa dipastikan, saya mengendarai motornya pake gaya pecicilan.

Di Australia, Eropa, Amerika yang menyalakan lampu depan itu hanya para pengguna motor besar, pengendara mobil yang berusia senja/sudah rabun atau karena jarak pandang pendek yang disebabkan kabut tebal. Mereka dengan kesadaran atau bahkan wajib menyalakan lampu depan.
sumber : http://www.suaramerdeka.com/harian/0711/28/opia.htm

Apa juga karena di Indonesia sekarang banyak para pengguna motor gede menjadi alasan kenapa aturan-aturan itu diterapkan. Lha memang motor saya juga gede, lebih gede dari sekrup ma plat nomernya. Jadi juga harus kudu musti wajib menyalakan lampu depan? Manut wae lah. Nanti kalo dibantah bisa-bisa kena pasal 20.000 an.

Jadi benerkah? Kata manut (nurut) itu dilakukan karena dasar penetrasi budaya pasal-pasal dan undang-undang serta atribut denda bagi yang melanggar atau melakukan pembelaan? Indonesia banget!

Alasan versi Indonesia kenapa lampu utama sepeda motor dinyalakan di siang hari adalah biar motor terlihat itu wujud motor. Lha emang motor kan? Bukan wujud kudanil air asin atau buaya bencis atau wujud jadi-jadian. Alasan tersebut didukung oleh statement "mengurangi tingkat kecelakaan". Mbiyahmu Kungfu! Belum tentu juga kan?

Tapi kalo memang cuma persoalan itu apa lebih baik dikembalikan ke pengemudi motor dan si penyetir mobil. Konsentrasi ketika mengemudi, matane ora cenanangan baik penyetir mobil dan pengedara motor terus juga kurangi tingkah yang pecicilan marai emosi. Menurutku lebih logis ketimbang menyalakan lampu disiang hari.

Jadi mari kita galakkan menyalakan lampu depan sepeda motor kita. Kalo perlu kalo pas kita jalan di mall, kampung atau jalan kaki dimana saja pada siang hari bawalah senter dan nyalakan. Takutnya ada yang matanya picek dan nyenggol kita lalu mencak2 dan berteriak "Muatanya ditaruh dimana sih, jalan gak lihat-lihat apa?" Mending kalo cuman mencak-mencak nah kalo pake mukul? Piye jal?

Dan parahnya lagi kita gak bisa ngapa-ngapain karena undang-undang itu disertai DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. Mau gimana lagi?

***

Di suatu hari yang kelihatannya masih siang...

"Maaf mas tolong nyalakan lampu utama di siang hari!" Perintah Seorang Polisi.
"Kok?" celetuk Kabul
"Ini sudah menjadi aturan yang telah ditetapkan!" Tegas Pak Polisi.
"Apa udah gak percaya sama terangnya matahari yang diberikan oleh Tuhan, ya Pak?" Sambar Kabul.
"Ngeyel banget mas-nya ini!" Bentak pak Polisi.

24 comments:

meylya said...

kecelakaan itu tergantung yang mengendaraimoroe dech kayake

hermaganteng said...

jadi semacam aneh untuk menyalakan lampu di siang hari, klo memang mau jadi peraturan dari pabrikan sepeda motor aturan lampunya udah ga usah bisa dimatikan aja alias nyala terus ben mereka yo mikir soal aki dan ketahanan bolam lampunya itu sendiri, nek ndak ya bengkel dan bakul fast moving sprepart yg seneng selain kita juga aneh aja nyalain lampu di siang hari....

gajah_pesing said...

saia suka dengan pernyataan si Kabul,
"Apa udah gak percaya sama terangnya matahari yang diberikan oleh Tuhan, ya Pak?"

xitalho said...

Dari pada lola-lali ora nguripi lampu... mending lampune setel nyala terus terus saklare tak pateni pisan.

ngomong.. koq jenenge ganti Kabul togh.... (doh)

grubik said...

jadi, wingi keno tilang piro karo pulisi, bul?

mbiyahmu kickboxing...

Belajar Sendiri said...

Apa udah gak percaya sama terangnya matahari yang diberikan oleh Tuhan, ya Pak...

Aku suka kata2'a... hhehehhe

Ayas Tasli Wiguna said...

sep. kritis

ami said...

diskriminasi, pelecehan, membedakan gender. knapa sepeda, becak, mobil, bis, truk, pesawat ngga usah nyalain lampu di siang hari. hayoooo

marsudiyanto said...

Kapan2 mungkin pengendara motor kita diwajibkan pakai jas hujan, meskipun cuaca cerah, biar sekalian anehnya.

Jadilah kemarau = penghujan.

sibaho way said...

nyalain lampu di siang bolong, jalan di jalur paling kiri (paling kiri biasanya got), itu produk gak jelas tujuannya. ya wajar saja pelaksanaannya pun gak tau dimana kabarnya....

abeng beng /arjopedal said...

kalau kurang terang bawa lampu baterai aja mas
wakawakakak........

itempoeti said...

"Jadi mari kita galakkan menyalakan lampu depan sepeda motor kita."

Hlaaa nek lampu depan sepeda motornya galak nyokot kiwo tengen terus malah nyokot sing numpak sisan opo ra terus malah dhadhi gawe... piye jal?

Love4Live said...

nek awan2 ra gelem masang lampu depan sepeda motor..., yo luwih apik numpak badak opo ra numpak celeng wae...

xitalho said...

Aku nunggu methungule undang-undang sing mewajibkan pejalan kaki harus menyalakan lampu senter saat berjalan siang hari.... hahaha.. lak koyo wong edian kabeh bongso iki jiakakakakak.....


mbiyahmu nguntal biadak meteng....! bwahahaha....

riFFrizz said...

suka ama si kabul tuh kalo nanya

lilliperry said...

iki mesti sing kena tilang.. wakakaka
ganti numpak andong wae kang, make lampu gigi depan kuda :)) :))

pelangi anak said...

Dulu suami pernah beli motor build-up produk malaysia, namanya susuki FXR 150, dan ternyata lampunya ndak ada saklarnya, jadi nyala terus. Ternyata, di sono memang lampu sepeda motor harus nyala setiap dikemudikan. Akhirnya, suami harus minta bantuan bengkel untuk memasang saklar tambahan pada sepeda motor tersebut. Nah kini ternyata kita sendang diperkenalkan dengan aturan baru yang kurang lebih serupa, semoa aja bisa meningkatkan keselamatan pengguna jalan dan mengurangi angka kecelakaan lalu lintas.

endar said...

si kabul memang cerdas

BrenciA KerenS said...

kabul kui bukane tessy?

Pipit said...

ho'oh, mas
aku yo heran ngopo kok awan2 lampu motore kudu murup
yen mendung sih isih wajar, lha iki ceto2 lg terang og

Yusuf Hermawan said...

kabol ki panganan opo????

BIG SUGENG said...

Saya juga heran yaa kenapa mesti nyalain lampu, wong siang hari kok
Lha sekarang ada aturan baru belok kiri tidak boleh langsung
Kan malah bikin macet terutama pas pagi jalan lagi rame
mestinya yaa lihat situasi jalan saja

mbah cokro said...

ben sakarepe papol........

Elsa said...

aku juga masih gak ngerti, tentang aturan menyalakan lampu di saing hari. gunanya apa ya?
ya kalo cuaca berkabut dan jarak pandang hanya 10 meter. di indonesia kan panasnya minta ampun, terutama di surabaya tuh. nyalain lampu di siang hari, apa gak buang-buang energi??

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!