22 January 2009

15:05

Labels:

Kamu bilang tunggu aku di Stasiun Tugu pukul dua siang. Katamu juga aku harus tepat
waktu, karena transit saja. Aku sudah datang, pukul dua lebih. Iya aku panik
saat itu. Apa kah lepas pertemuan kita?

Senang bukan kepalang, keretamu mogok sebelum Balapan. Keringat keburu mengucur deras. Aku lupa bawa sapu tangan. Ku seka dengan lengan baju. Aku tidak ingin kamu melihatku berantakan seperti ini. Walaupun memang aku sudah pecah belah menjadi bagian-bagian yang sulit di kremasi. Tapi katamu ada harapan. Aku nurut saja. Aku tidak ada pilihan. Buat apa memilih selagi diberi harapan, pikirku. Saat itu. Ya apa boleh buat, untuk harapan itu aku legawa menunggu keretamu lepas Balapan. Saju jam lagi, kalau perkiraanku benar, kereta mu bakalan muncul dari arah timur. Tapi, sekali lagi kamu mengabari keretamu mogok lagi di Klaten.

Pukul dua semakin habis dimakan perjalanan waktu, mendekati reinkarnasi pukul tiga,
sore menjelang petang. Tetap aku tunggu kamu. Katamu terimakasih buat semua.
Dan katamu lagi kalau aku terlalu lama menunggu aku boleh pulang. Ku pikir ,
seenaknya kamu ngomong kayak gitu. Berlagak kasihan, atau Cuma ngetes aku? Jika
aku menunggu kamu, kamu merasa menang? Menang bahwa benar aku terpaut senyum
dan hatimu? Tai segala kucing itu ku-be-nar-kan!

Jujur aku rindu kamu.

Walau transit lima menit pun aku jabani demi sebuah harapan yang kamu obral mahal.

Keretamu datang. Aku mendekati jalur 3. Jalur yang akan membawamu lenyap ke barat. Ada degup gugup ada juga degup takut dan mampir tanpa permisi degup rindu. Mana
yang aku pilih untuk menghadapi senyummu. Brengsek seharusnya sudah aku pilih
semenjak kemarin dulu.

Gerbong 2, berhenti jauh ke Barat, aku susul dengan langkah kecil. Ku hitung tidak lebih satu menit. Masih empat menit lebih untuk menikmati degupan-degupan itu. Wajahmu pun muncul dari balik tepian pintu gerbong. Maaf aku biarkan kamu celingukan. Sembari melihat jam tanganmu. Matamu panik berkejaran dengan waktu.

Waktu berjalan juga, apakah kita berpikir sama. Rindu yang tak habis dalam tiga
menit. Dan sekali lagi resah juga bisa kamu miliki. Aku suka. Andaikan kamu
saat itu ada dibalik waktu sebuah film roman kondang, mungkin akan aku
perlambat kecepatannya.

Biar bisa berlama-lama aku menikahi pertemuan ini. Dan menjawab. Kenapa kamu begitu cantik? Kenapa wajahmu saat bingung mencariku, begitu aku rindu? Kenapa tawamu saat menemukan aku berdiri menghadap ke barat, begitu sangat ku miliki? Tercenung menatapmu.

Kamu melangkah menghampiri. Kamu jabat erat tanganku. Alasan waktu yang begitu lama
membuka percakapan kecil. Kamu tanyakan kabarku. Kamu tanyakan hidupku,
aktivitasku, dan segala pertanyaan lazimnya kawan bersua kawan lama. Tidak aku
tidak butuh itu. Ku biarkan mulutku menjawab. Ku tunggu saat kamu diam. Dan
mempersilahkan hatiku yang bertanya.

Ingin ku ingatkan basa-basi ini
membuang-buang waktu.

Kenapa tidak kamu kecup saja pipiku? Kenapa tidak kamu beberkan kerinduanmu, aku dan
nasib hati ini? Kenapa ucapan salam dari dia yang mengakhir basa-basimu?

".. kita masih temenan kan? Maaf telah menyakitimu"

[Entah datang dari mana lokomotif keparat itu. Menerjangku sampai aku terpental ke
bagian-bagian yang tidak nyaman. Remuk redam]

“maaf aku mengenalmu melalui senyum yang kamu tawarkan, dan cinta adalah jabatan
tangan yang ku tawarkan, jadi bagaimana aku bisa menganggapmu teman, jika masih
ada senyum-senyum itu, jangan memberiku dongeng jika memang kamu memilih
tidur”.

Waktu habis. Ku jabat tanganmu lagi. Sekarang ku kantongi dulu tawaranmu. Ku janjikan suatu saat ada waktu lima menit lagi dan saat itu aku benar-benar temanmu.

Jogja, Februari pertengahan waktu tertipu
2005

50 comments:

Lis Indra said...

Lima menit?

Mengapa hanya lima menit yang kau pinta?
Sedangkan kau sangat cinta
Dan telah kau buktikan kau setia...


Salam kenal, kawan.
Aku tunggu tulisanmu berikutnya...!!!

namaku wendy said...

huehehe kirain lagi nungguin oleh-oleh mas sampe segitu getolnya:p btw ceritane kasih tak sampai apa bukan to iku(thinking)

rayearth2601 said...

nambah satu menit lagi mas....

qeqeqe

david said...

kasih dong beberapa menit lagi.....pliz...he..he..

FATAMORGANA said...

aku bisa merasakannya saat kita mengharapkan lebih dari diri seseorang. tapi..ternyata dia hanya menganggap kita kawan biasa saja.

neng-aia said...

nice blog! tp saya ga ngerti komen yang anda tulis di blog saya! :D

aia said...

baiklah. tulisannya saya suka. saya link saja kemudian.. ;p

Cebong Ipiet said...

wkekekke udah dikasih paragrap euy
kemajuan
5 menit buat nyalamin mas seno pake aji
nih mas ongkos pulangnya :P

The Dexter said...

Hemmm aku ikut merasakannya Bro... sabar yah.

Sang Penyamun 220109 said...

gw nungguin ahir waktu tertipu aja deh.....

awie said...

ko aku merasa tersindir yah ,(sama persis yang pernah aku alami pi sekarang dia telah pergi untuk selamanya dia telah damai di sisi Yang Maha Kuasa)

fuda said...

# Cebong Ipiet says: January 22, 2009 11:28 AM

wkekekke udah dikasih paragrap euy
kemajuan
5 menit buat nyalamin mas seno pake aji
nih mas ongkos pulangnya :P


wakaka iyak.. pake paragrap karang si do'i
woii seeen, berat amat bahasanya T__T

yang enteng ada nga ?

sen2..kangen nga ama gw.#Gubrak..
Wakakakakaka

cabut aah mo nonton drama lagi..

aia said...

iya beberapa hari ini ngrasa tidak berbobot bgt! blaahhh..

suryaden said...

dasar laki-laki,
keras hati dan bloon otak...
wakakkaa...

wendra wijaya said...

"Kenapa ucapan salam dari dia yang mengakhir basa-basimu?"

Kalau boleh tau, "dia" itu siapa ya? Apakah "dia" yang menghalangi "kerinduanmu"?

Hmmmm....

Nice post, bro!

Witha said...

Menunggu emang ga enak bgt...

tapi 5 menit?? setelah penantian yg begitu lama?? tambahin dong jadi 24 jam :D

Senoaji said...

@lis indra:5 menit cukup, buat tau sikapnya wkwkwkwkwkwkwkwk

@namaku wendy:ada oleh2nya kok mbak tapi bkn buat aku xixixixixixixixixi

@rayearth2601:kayak maen PS ajah, wkwkwkwkwkwkwk

@david:kalo bisa pinginnya lebih, cuman keburu keretanya kabur....wkwwkwkwkwkwkwkwkwkwk

@fatamorgana:kalo yang ini, terkadang perempuan terjebaka dalam pilihan2 sulit

@neng-aia:terimakasih sama2

@cebong ipiet:yup, sesuai dengan saran mbak cebong, wikikikikikikikikik

@the dexter:masa lalu suka muncul saat kita menguap terkantuk2 dipagi hari..

@Sang Penyamun 220109:akhirnya.... ntar aja deh...

@awie:waduh maaf banget sob, cuman satir kisahmu sob...

@fuda:vivalafuda, kangen dung GUBRAKKK!!!+SALTO 4 kali... wah nambah parah aje lu. wekekekekekekekekek

@suryaden:halah!

@wendra wijaya:dia.... hanyalah sebuh kemungkinan2 yang aku pilih hiiiihiihihihihihi

@witha:5 menit cukup kok, kalo 24jam ntar harus ijin erte erwe wkwkwkwkwkwk

sibaho said...

kerja sama dengan petugas stasiun mas, biar lampu tetap merah. dijamin kereta gak bakal jalan

grubik said...

wah, jane langsung tubruk wae kang, he2...

Kepingan Hati said...

Ceritax bgs tuh..!!
Hmmm..., si dia mmg cinta atau hy menganggap km hy sebagai sahabat istimewa aja yach...??

Senoaji said...

@sibaho:GUBRAKKK!!!!

@grubik:wis tak tubruk, malah semampir neng rem sepur e wekekekekekekek

@kepingan hati:itulah yang aku namakan kemungkinan2, mungkin juga iya, mungkin juga tidak... makasih...

faizz said...

lima menit pun telah menghapus dahaga,
menghilangkan segala marah karena lelah menanti
sebuah asa yang mungkin manis tapi ternyata pahit
tapi itu realita, suka tidak suka, mau tidak mau, harus mau dan harus suka karena itu nyatanya.

dan mungkinkah lima menit nanti yang entah kapan datangnya akankah kamu berdiri lagi disana, menunggu, dengan perasaan lurus tak berkelok ke arah sebuah asa cinta???????

Atca said...

5 menit??
cukupkah untuk melepas rindu..
hallah mas...bener tuh..main tubruk aja sudah
he..he...kaburrrr

tea! said...

adai waktu bisa kutipu
tak kan ada yang namanya 5 menit itu
rasanya tak adil bagiku
yang masih merindu

kalau saya jadi mas, saya hajaarrr aja, gada lima menit-lima menit-an lah.. hehehe...

salam kenal ya, makasih udah mampir.. tawaran untuk ngelink aku terima mas :D

abang said...

Lho ...kemaren sore pkl. 15.05 abang ada di stasiun Cirebon tuh, mo pulang ke jakarta kang hue he, ya jelas gak ketemu kita yach

itempoeti said...

Weeeee ladalah....., iso romantis jebule.... Wkwkwkwkwkwk.....

Aku mbayangno pas deweke ngomong.., ".. kita masih temenan kan? Maaf telah menyakitimu..." Kowe langsung nyahuti..., "Crrreeeettttt....." Wkwkwkwkwkwkwkwkw.....

Terus terang wae aku pringas-pringis moco tulisanmu... Ora iso mbayangno nek kowe lagi romantis.... kikikikikikik....

Wis aaahhhh....

*minggat nang jeding kepuyuh-puyuh....*

Crrreeeetttttttttttt.......... Wkwkwkkwkwkwk....

masmoemet said...

mending langsung cari toilet umum mas ...

FaLLa said...

euihh... bahasanya keren..

kunjungan balik bos..
salam kenal..
mari kita tetap menulis..

MATA HATI said...

jgn tertipu senyum dan kata2 basi..bayar cintamu dg basi jg dunk..yg jelas jalan kedepan ga kan basi... selamat meninggalkan basi sob..nice minute short story..

perlawanan hati said...

kalo soal cinta saya gak berpengalaman mas..hiks.2..

pujangga muda said...

paling tidak masih ada harapan kedepan buat lima menit lagi mas, ya udah five minutes yang lalu dinyanyiin aja dulu 'selamat tinggal masa lalu aku kan melangkah, lupakanlah segala yang pernah kulakukan padamu' wuiih nyambung gak nih coretan :D

Agus Irwanto said...

gue bisa ngerasain itu semua, krena gue pernah njalaninnya. Karena udah nikah, gak bakal gue tulis di blog. hehehehe. keren mas senoaji.

RiP666 said...

hmmm... kiran 3.15 tadi...
kayak stone cold tuh haha

Susy Ella said...

senoaji..ini kisah lo..apa cuma sekedar cerita..

kalo bener kisah lo...waah....ternyata cowok itu ada juga yaaa segitu cintanya...gw pikir cowok jarang pake perasaanya....hehehe...ngeliat fisik cantik...langsung deh bilang cinta....hihii..

suwung said...

potonya mana?

Seno 001 said...

Temenan apa temenan he..he.., duh yang lagi jatuh cintrong. Ga usah nunggu lagi he..he..

Senoaji said...

@faizz:cakep..

@atca:wekkwkwkwwkw... ya mending kalo nubruknya pas, kalo meleset, lokomotifnya ntar ke cipok aku...wkwkwkwkwkwkwkw

@tea!:mantab...duh siapa yang dihajar...suka dnongkrong diterminal yak???wkwwkwkwkwkwkwkwk

@abang:GUBRAKKK!!!

@itempoeti:jepat ra kalap wkwkwkwkwkwkwkwkwk ku kejar dirimu, dirimu mengejarku...[kamsud????]

@masmoemet:wkwkwwkwkwkwkwkwkwk...

@falla:makasih sob, sama2...

@matahati:siiipppp....

@perlawanan hati:gak harus berpengalaman sob, yang penting pernah nyoba ajahh..kikiikikiikiikikik

@pujangga muda:jreeennnggg Ce Ce Ce.. Ce Ce... jrenggg.. jreng...jerrr..ngg... Cee... Cee.. tes tes 1 kali 1 tes tes tes 1 kali 1... siap nyanyi nih...jeeerrreeeennnggg...

@agus irawanto:cinta memang gak ke habisan penggemar...

@RIP666:iya yak...heheheeheheh

@susy ella:heeheheeheh... fisik gak selamanya jujur mbak...

@suwung:wadoh langsung ditagih foto, mengko mas tak andani wae... tur rindik2 wae yo [halah!]

@seno001:wah itu dah cerita bahela sob, wekekekekekekek

Linda Belle said...

Hhmm...teringat kisah lama, apa mas Seno suka dibantai ama dia ya smp blg "maap menyakitimu" :D

Sang Penyamun 230109 said...

woi update oi.... jangan ngeceng mulu... hahahaaha...

Tukang Nggunem said...

entah kenapa saya merinding baca kalimat per kalimat...terlalu menghayati mungkin...

Senoaji said...

@linda belle:gak mbak saya sendiri yang membantai diri saya dengan perasaan saya... hehehehhehehe

@sang penyamun 230109:udah tuh... wkwkwkwkwkwkwk

@tukang nggunem:makasih mas...

masokis eh makasih semuaaaa... wkwkwkwkwkwk

ziezie veteriner said...

wah jadi sedih kok ga happy ending sih

diandra said...

Cerita-ne apik tenan mas...

rien said...

....:(. mang stasiun sellau membuat kita tertawa juga menangis
ada hal2 yang membuat kita merasa betah di sana, meskipun hanya untuk sebuah penantian...
tulisannya bagus mas...

Senoaji said...

@zie zie veteriner:kesedihan bisa juga hepi ending lho mbak..

@diandra:makasih mbak...

@rien:stasiun itu selalu menjadi tempat paling romantis, makasih mbak...

makasih semua....

Erik said...

Ini kisah nyata tho?

Memang kita kadang mengalami juga hal seperti itu.

Dony Alfan said...

Saya juga budhal dari Balapan, mas. Tunggu akyu yak :D

ianalicious said...

terima kasih buat semua..

Hmm,kirain cuma eike doang yang pake kata-kata ini,, ternyata ada yang laen yah,, hihihi

Ackmali@ said...

duh... tuh cewe kalo mo bilang temenan doang kenapa nyuruh orang nunggu?! kan bisa lewat sms...

日月神教-任我行 said...

成人遊戲,免費成人影片,成人光碟,情色遊戲,情色a片,情色網,性愛自拍,美女寫真,亂倫,戀愛ING,免費視訊聊天,視訊聊天,成人短片,美女交友,美女遊戲,18禁,三級片,美女,成人圖片區,avdvd,色情遊戲,情色貼圖,女優,偷拍,情色視訊,愛情小說,85cc成人片,成人貼圖站,成人論壇,080聊天室,080苗栗人聊天室,免費a片,視訊美女,視訊做愛,免費視訊,伊莉討論區,sogo論壇,台灣論壇,plus論壇,維克斯論壇,情色論壇,性感影片,正妹,走光,色遊戲,情色自拍,kk俱樂部,好玩遊戲,免費遊戲,貼圖區,好玩遊戲區,中部人聊天室,情色視訊聊天室,聊天室ut,自拍,後宮電影院,85cc,免費影片,a片

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!