01 December 2009

Menggilai Cinta Melulu

Menggilai Cinta Melulu, akhir-akhir ini saya benar-benar sedang jatuh cinta. Cinta ini datang mak plekuthuk lalu sigap mengusai semua indera yang tertanam ditubuh dan jiwa saya. Cinta yang luar biasa dahsyat, memukau, membuat sistem penggelinjangan yang aduhai. Apalagi ketika bersentuhan. Sungguh bidadaripun bakalan berideologi harakiri ketika melihat saya dan cinta yang sedang saya gumuli.

Kenikmatan itu sungguh bertaburan di udara. Hati pun beralih fungsi sebagai jantung, berdegup keras bak bathuk ketika cenut cenut. Bahkan ketika malam datang, sensasi yang dihasutkan ke dalam raga, mampu menyekap semua sel-sel mesum dari aliran darah yang mendidih pelan. Sungguh dengkul mana yang gak mendadak kropos dengan candu cinta seperti yang saya alami.

Benar adanya cinta yang saya gilai ini adalah cinta yang baru. Bukan sekenan atau kiloan yang di jual di bakul tambal ban. Serius dua rius bahkan ngemplok kapur barus pun seharusnya cukup untuk membuktikan kenikmatan cinta yang mencambuki pantat imaji saya. Jika mampu tangan ini melukiskan perasaan saya dengan rentetan kata-kata kidmat aduhai. Tentu saja saya tidak akan berlari kehutan terus ke laut terus kehutan lagi terus ke laut lagi dan berhenti plengkung wijilan, lho kok berhenti sih? kenapa? kesel ndaaa! HOSH HOSH HOSH!

Yah, sungguh tangan kanan ini berguna sekali. Apalagi kalo diselubungi kesunyian kamar mandi. Senyapnya membuat saya semakin tak tahan untuk mengekspresikan cinta ini. Ku ulangi lagi ku ulangi lagi dan tak perduli siapa yang ngantri pingin boker dipagi hari. Maaf pagi ini dan pagi pagi berikutnya saya akan menggilai Cinta Melulu-nya Efek Rumah Kaca. Bahkan saya hantam lagi kuping ini dengan Jalang, track dengan syair kritis tentang tragedi 65. "Siapa yang berani bernyanyi, Nanti akan dikebiri, Siapa yang berani menari, Nanti kan di suntik mati".. Lalu saya klimakskan percintaan ini dengan Insomnia dari self title album Efek Rumah Kaca.

27 comments:

gajah_pesing said...

tangan kanan bercampur handbody atau sabun wangi? pilihan itu ada di pemikiran setiap laki-laki normaly

Pradna said...

Efek Rumah Kaca memang moy..

Efek rumah beling..marakke panas

gajah_pesing said...

pertamaxxx oleh opo?

senoaji said...

et Gajah : oleh asesoris dengkul bengesan CEKAKAK grrrr!!

et Kag Pradna : Nek Efek Gelas-gelas Kaca?

Penikmat Buku said...

hmmm mumet mocone

Cermin Community said...

tulisan yang menggoda.

salam kenal, kawan.

meylya said...

aduhai.....

namaku wendy said...

Menggilai tapi ra sampe menggilani to huehehe

pakne galuh said...

aku durung pernah krungu lagune,apik ora???

itempoeti said...

jrrruuuuooootttt...
lemes ndaaaa....

Love4Live said...

njegagig...
njengat...
mak bedhundhuk...
glodaaaakkk...
creeeetttt...

mantan kyai said...

pecahkan saja gelasnya... kepalanya juga ... kakakaka

aprie said...

wooo...
arep komeng opo ki..
kok speechless..

sibaho way said...

ada-ada aja gajah_pesing
wkwkwkwkwk....

Ra-Kun said...

haduh,
postingan yang membuat sakit perut =_=a

Elsa said...

efek rumah kaca?
kurang suka saya...

paket kilat, expedisi surabaya - denpasar PP said...

efek rumah kaca yg puanasss...

Bang Ir said...

efek rumah kaca bikin batuk hati pak!

cyzko said...

mak plekuthuk tuh apaan tuh bos??

ami said...

sing pasti kesumuken

omagus said...

bumi makin hot...!

suwung said...

tuh ada puisinya ditempatku

Maryo said...

Saya juga penggemar ERK mas...salam kenal dan tukeran link...

zenteguh said...

efek omah beling, hmmmfff...siff

blog puisi said...

walah

BrenciA KerenS said...

saru!!

rental mobil said...

bagus artikelnya

Post a Comment

Jan-jan e ngene lho..

KHILAF ITU INDAH

Jangan pernah takut untuk menulis. Jangan pernah merasa tidak bebas menulis. Jangan pernah merasa tulisanmu itu tidak lebih baik dari tulisan siapapun. Jangan pernah dipenjara oleh ketidakmampuan. Jangan pernah merasa tulisanmu tidak layak. Dan jangan pernah berhenti untuk menulis lebih baik menurut ukuranmu.

Apapun aksara dan kata yang kamu toreh. Kamu telah menulis kalimat indah dalam hidupmu. Kelak menjadi cerita, dongeng atau mitos tentang keberadaanmu, karena kamu menulis.

PREKMATANE!

Tentang

My photo
Aku adalah seekor manusia. Dan Selalu ada saat yang tepat untuk menjadi Raja di Kerajaan sendiri. Senoaji
There was an error in this gadget

Lagi Pipis

Lagi Pipis
ANTRI DONG!!